Sesungguhnya kelemahan pertama yang masuk ke dalam Bani Israel

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

إنّ أول ما دخل النقص على بني إسرائيل، كان الرجل يلقى الرجل فيقول: يا هذا اتق الله ودع ما تصنع فإنه لا يحل لك، ثم يلقاه من الغد، فلا يمنعه أن يكون أكيله وشريبه وقعيده، فلما فعلوا ذلك ضرب الله قلوب بعضهم ببعض، ثم قال: لعن الذين كفروا من بني إسرائيل على لسان داود وعيسى ابن مريم» إلى قوله: فسقون، ثم قال: كلا والله لتأمرن بالمعروف ولتنهون عن المنكر ولتأخذن على يدي الظالم، ولتأطرنه على الحق أطراً، ولتقصرنه على الحق قصراً.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Sesungguhnya kelemahan pertama yang masuk ke dalam Bani Israel, seorang lelaki melempar seorang lelaki yang lain lalu berkata: Bertaqwalah kepada Allah dan tinggalkan apa yang kamu lakukan kerana ia tidak halal bagi kamu, kemudian dia berjumpa lagi esoknya, maka tidak ada yang menghalanginya dari makanannya, minumannya serta tempat duduknya, apabila ia melakukannya maka Allah menjadikan hati mereka saling berkecamuk antara satu sama lain.” Kemudian berkata: “Orang-orang kafir yahudi dari bani Israel telah dilaknat melalui lidah Nabi Daud dan Nabi Isa ibn Maryam. Yang demikian itu disebabkan mereka menderhaka dan selalu menceroboh” sehingga firmanNya “orang-orang yang fasik”. Kemudian dia berkata: “Tidak sesungguhnya demi Allah kamu akan menyuruh kepada perkara makruf dan melarang kepada perkara mungkar dan mengambil tangan orang yang zalim, kamu akan menyediakan bagi kebenaran dengan sebenar-benar persediaan, dan mengurangkan bagi kebenaran dengan sebenar-benar pengurangan.

STATUS

Lemah

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 771, hadis nombor 3940. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(ضعيف) عن عبدالله بن مسعود -رضي الله عنه – مرفوعاً: «إنّ أول ما دخل النقص على بني إسرائيل، كان الرجل يلقى الرجل فيقول: يا هذا اتق الله ودع ما تصنع فإنه لا يحل لك، ثم يلقاه من الغد، فلا يمنعه أن يكون أكيله وشريبه وقعيده، فلما فعلوا ذلك ضرب الله قلوب بعضهم ببعض»، ثم قال: «« لعن الذين كفروا من بني إسرائيل على لسان داود وعيسى ابن مريم» إلى قوله: «فسقون»، ثم قال: «كلا والله لتأمرن بالمعروف ولتنهون عن المنكر ولتأخذن على يدي الظالم، ولتأطرنه على الحق أطراً، ولتقصرنه على الحق قصراً». [د، ت، هـ الطحاوي في «المشكل»، ابن جرير، «الضعيفة» (1105)]

(Lemah) Daripada Abdullah bin Mas’ud RA secara marfu’: “Sesungguhnya kelemahan pertama yang masuk ke dalam Bani Israel, seorang lelaki melempar seorang lelaki yang lain lalu berkata: Bertaqwalah kepada Allah dan tinggalkan apa yang kamu lakukan kerana ia tidak halal bagi kamu, kemudian dia berjumpa lagi esoknya, maka tidak ada yang menghalanginya dari makanannya, minumannya serta tempat duduknya, apabila ia melakukannya maka Allah menjadikan hati mereka saling berkecamuk antara satu sama lain.” Kemudian berkata: “Orang-orang kafir Yahudi dari bani Israel telah dilaknat melalui lidah Nabi Daud dan Nabi Isa ibn Maryam. Yang demikian itu disebabkan mereka menderhaka dan selalu menceroboh” sehingga firmanNya “orang-orang yang fasik”. Kemudian dia berkata: “Tidak sesungguhnya demi Allah kamu akan menyuruh kepada perkara makruf dan melarang kepada perkara mungkar dan mengambil tangan orang yang zalim, kamu akan menyediakan bagi kebenaran dengan sebenar-benar persediaan, dan mengurangkan bagi kebenaran dengan sebenar-benar pengurangan.” [Riwayat Abu Daud dalam al-Sunan, al-Tirmizi dalam al-Sunan, Ibn Majah dalam al-Sunan, al-Tahawi dalam al-Musykil, Ibn Jarir dalam Tafsirnya. Lihat Silsilah al-Da’ifah, no. 1105]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Telekom Malaysia Sdn Bhd, Coastline Marine Sdn Bhd, Hasnuri Sdn Bhd, Padi Pictures Sdn Bhd dan sumbangan orang ramai melalui Tabung Infaq, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.