Tidaklah sama sekali seseorang hamba itu membaca: Tiada tuhan selain Allah

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

ما قال عبد قط: لا إله إلا الله وحده لا شريك له، له الملك، وله الحمد، وهو على كل شيء قدير، مخلصا بها روحه، مصدقا بها قلبه لسانه، إلا فتق له أبواب السماء، حتى ينظر الله إلى قائلها، وحق لعبد نظر الله إليه أن يعطيه سؤله.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Tidaklah sama sekali seseorang hamba itu membaca: Tiada tuhan selain Allah, satu-satunya tiada sekutu bagi-Nya, bagi-Nyalah kuasa pemerintahan, dan bagi-Nyalah segala pujian; dan Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu)), dalam keadaan ikhlas jiwanya (membacanya), serta hati dan lisannya membenarkannya, melainkan akan dibuka baginya pintu-pintu langit sehingga Allah melihat kepada pembacanya. Dan wajib bagi seseorang hamba yang Allah lihat kepadanya untuk Dia (Allah) mengurniakan permintaannya.

STATUS

Munkar secara keseluruhannya

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 2067, hadis nombor 10384. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(منكر بهذا التمام)
عن رجلين من أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم، قالا: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ما قال عبد قط: لا إله إلا الله وحده لا شريك له، له الملك، وله الحمد، وهو على كل شيء قدير، مخلصا بها روحه، مصدقا بها قلبه لسانه، إلا فتق له أبواب السماء، حتى ينظر الله إلى قائلها، وحق لعبد نظر الله إليه أن يعطيه سؤله.
[ن في ((عمل اليوم والليلة))، ((الضعيفة)) (6617)]

(Munkar Secara Keseluruhannya)
Daripada dua orang sahabat Nabi SAW, kedua-duanya berkata: Rasulullah SAW bersabda: Tidaklah sama sekali seseorang hamba itu membaca: Tiada tuhan selain Allah, satu-satunya tiada sekutu bagi-Nya, bagi-Nyalah kuasa pemerintahan, dan bagi-Nyalah segala pujian; dan Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu, dalam keadaan ikhlas jiwanya (membacanya), serta hati dan lisannya membenarkannya, melainkan akan dibuka baginya pintu-pintu langit sehingga Allah melihat kepada pembacanya. Dan wajib bagi seseorang hamba yang Allah lihat kepadanya untuk Dia (Allah) mengurniakan permintaannya.
[Riwayat al-Nasā‘ī dalam ‘Amal al-Yaum wa al-Lailah. Lihat Silsilah al-Ḍa‘īfah, no. 6617]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.