Batu pada cincin Nabi Sulayman AS dari langit

TEKS BAHASA ARAB كان فص خاتم سليمان بن داود سماويا، فألقي إليه فأخذه فوضعه في خاتمه، وكان نقشه: أنا الله لا إله إلا أنا، محمد عبدي ورسولي TEKS BAHASA MALAYSIA Batu pada cincin Nabi Sulayman AS dari langit. Baginda telah diberi batu tersebut lalu baginda mengambilnya dan meletakkannya di cincinnya. Pada cincinnya terdapat ukiran yang ditulis: Akulah Allah, tiada Tuhan …

Hendaklah kamu memakai cincin batu akik

TEKS BAHASA ARAB حديث: تختموا بالعقيق فإنه مبارك. TEKS BAHASA MALAYSIA Hadith: Hendaklah kamu memakai cincin batu akik, kerana padanya ada keberkatan. STATUS Palsu KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS Hadis ini disebut oleh Muḥammad bin ‘Alī al-Shawkānī (m.1250H) رحمه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis palsu beliau berjudul Al-Fawā’id Al-Majmū’ah Fī Al-Aḥādīth Al-Mawḍū‘ah, di halaman 194, hadis nombor 24. Berikut adalah komentar beliau …

Hendaklah kamu memakai cincin batu yakut

TEKS BAHASA ARAB حديث: تختموا بالياقوت فإنه ينفي الفقر. TEKS BAHASA MALAYSIA Hadith: Hendaklah kamu memakai cincin batu yakut, kerana sesungguhnya ia menjauhkan dari kefakiran. STATUS Palsu KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS Hadis ini disebut oleh Muḥammad bin ‘Alī al-Shawkānī (m.1250H) رحمه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis palsu beliau berjudul Al-Fawā’id Al-Majmū’ah Fī Al-Aḥādīth Al-Mawḍū‘ah, di halaman 194, hadis nombor 25. Berikut …

Barang siapa memakai cincin batu akik

TEKS BAHASA ARAB حديث: من تختم بالعقيق لم يزل يرى خيرا. TEKS BAHASA MALAYSIA Hadith: Barang siapa memakai cincin batu akik, berterusanlah dia dalam kebaikan. STATUS Palsu KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS Hadis ini disebut oleh Muḥammad bin ‘Alī al-Shawkānī (m.1250H) رحمه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis palsu beliau berjudul Al-Fawā’id Al-Majmū’ah Fī Al-Aḥādīth Al-Mawḍū‘ah, di halaman 194, hadis nombor 23. Berikut …

Hendaklah kamu memakai cincin batu zamrud

TEKS BAHASA ARAB حديث: تختموا بالزمرد فإنه يسر لا عسر فيه. TEKS BAHASA MALAYSIA Hadith: Hendaklah kamu memakai cincin batu zamrud, kerana sesungguhnya ia mudah, tiada kesusahan padanya. STATUS Palsu KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS Hadis ini disebut oleh Muḥammad bin ‘Alī al-Shawkānī (m.1250H) رحمه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis palsu beliau berjudul Al-Fawā’id Al-Majmū’ah Fī Al-Aḥādīth Al-Mawḍū‘ah, di halaman 193, hadis …