Perasaan khawf (takut) dan raja’ (berharap) telah bersumpah bahawa keduanya tidak akan berhimpun dalam mana-mana individu di dunia

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

أقْسَمَ الخَوْفُ والرجاءُ أنْ لَا يَجْتَمِعا فِي أحَدٍ فِي الدُّنْيا فَيَرِيحَ رِيحَ النّارِ وَلَا يَفْتَرِقا فِي أحَدٍ فِي الدُّنْيا فيَرِيحَ رِيحَ الجنة.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Perasaan khawf (takut) dan raja' (berharap) telah bersumpah bahawa keduanya tidak akan berhimpun dalam mana-mana individu di dunia, jika dia orang yang mencium bau neraka. Juga kedua-duanya bersumpah yang keduanya tidak akan berpisah dalam diri mana-mana individu di dunia, jika dia orang yang mencium bau syurga.

STATUS

Palsu

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Aḥmad bin Al-Ṣiddīq al-Ghumārī (m. 1380H) رحمه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis palsu beliau berjudul Al-Mughīr ‘Alā al-Aḥādīth al-Mawḍū‘ah Fī al-Jāmi‘ al-Ṣaghīr, di halaman 19, hadis nombor 83. Berikut adalah komentar beliau terhadap hadis ini:

Ini adalah ucapan golongan penglipurlara dan golongan yang berpura-pura sebagai sufi. Ia bukanlah ucapan Nabi SAW. Hanya yang sahih daripada Rasulullah SAW adalah Baginda pernah masuk menemui seorang lelaki yang sedang nazak, lalu Baginda bersabda kepadanya: "Bagaimana engkau dapati dirimu?". Lelaki itu menjawab: "Aku merasakan bahawa aku takut akan dosa-dosaku dalam masa sama aku mengharapkan rahmat Rabku". Rasulullah SAW lantas bersabda: "Tidaklah keduanya (khawf dan raja') berhimpun dalam jiwa seseorang hamba pada saat ini, melainkan Allah akan memberikan apa yang dia harapkan dan menyelamatkan terhadap apa yang dia takutkan". Diriwayatkan oleh al-Tirmizi, al-Nasa'ei dalam al-Sunan al-Kubra dan Ibn Majah melalui hadith Anas bin Malik.

RUJUKAN

Aḥmad bin Al-Ṣiddīq al-Ghumārī. (2015). Al-Mughīr ‘Alā al-Aḥādīth al-Mawḍū‘ah Fī al-Jāmi‘ al-Ṣaghīr (2nd ed.). Maktabah al-Qahirah.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI.  Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin! 

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.



beacon