Wahai Allah, jadikanlah aku ini takut kepada-Mu seolah-olah aku melihat-Mu selama-lamanya

TEKS BAHASA ARAB

اللهم اجعلني أخشاك حتى كأني أراك أبدا حتى ألقاك وأسعدني بتقواك ولا تشقني بمعصيتك وخر لي في قضائك، وبارك لي في قدرك حتى لا أحب تعجيل ما أخرت ولا تأخير ما عجلت واجعل غنائي في نفسي وأمتعني بسمعي وبصري واجعلهما الوراث مني وانصرني على من ظلمني وأرني فيه ثأري وأقر بذلك عيني.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Wahai Allah, jadikanlah aku ini takut kepada-Mu seolah-olah aku melihat-Mu selama-lamanya sehinggalah aku bertemu dengan-Mu. Bahagiakan daku dengan ketakwaan kepada-Mu. Jangan Engkau berikan kecelakaan aku dengan menderhakai-Mu. Pilihkan buatku dalam ketetapan-Mu. Berkati aku dalam ketentuan-Mu, agar aku tidak suka disegerakan perkara yang Engkau lewatkan, atau dilewatkan perkara yang Engkau segerakan. Jadikan aku cukup dengan diriku. Jadikan aku menikmati pendengaranku dan penglihatanku, jadikan kedua-duanya sebagai pewarisku. Bantulah aku bangkit ke atas sesiapa yang menzalimiku. Tunjukkan balas dendamku kepada mereka, dan sejukkan mataku dengan perkara tersebut.

STATUS

Sangat

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 1104, hadis nombor 5591. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(ضعيف جدا بهذا التمام) عن أبي هريرة رضي الله عنه، قال: كان يكثر أن يدعو بهذا الدعاء: اللَّهُمَّ اجْعَلْنِي أَخْشَاكَ حَتَّى كَأَنِّي أَرَاكَ أَبَدًا حَتَّى أَلْقَاكَ وَأَسْعِدْنِي بِتَقْوَاكَ وَلَا تُشْقِنِي بِمَعْصِيَتِكَ وَخِرْ لِي فِي قَضَائِكَ وَبَارِكْ لِي فِي قَدَرِكَ حَتَّى لَا أُحِبَّ تَعْجِيلَ مَا أَخَّرْتَ وَلَا تَأْخِيرَ مَا عَجَّلْتَ وَاجْعَلْ غَنَائِي فِي نَفْسِي وَأَمْتِعْنِي بِسَمْعِي وَبَصَرِي وَاجْعَلْهُمَا الْوُرِاثَ مِنِّي وَانْصُرْنِي عَلَى مَنْ ظَلَمَنِي وَأَرِنِي فِيهِ ثَأْرِي وَأَقِرَّ بِذَلِكَ عَيْنِي. [طس، الطبراني في الدعاء، الضعيفة (7047)].

(Sangat lemah dengan teks lengkap ini) Daripada Abu Hurairah RA, beliau menceritakan bahasa Rasulullah kerap berdoa dengan doa ini: Wahai Allah, jadikanlah aku ini takut kepada-Mu seolah-olah aku melihat-Mu selama-lamanya, dan sehinggalah aku bertemu dengan-Mu. Bahagiakan daku dengan ketakwaan kepada-Mu. Jangan Engkau berikan kecelakaan aku dengan menderhakai-Mu. Pilihkan buatku dalam ketetapan-Mu. Berkati aku dalam ketentuan-Mu, agar aku tidak suka disegerakan perkara yang Engkau lewatkan, atau dilewatkan perkara yang Engkau segerakan. Jadikan aku cukup dengan diriku. Jadikan aku menikmati pendengaranku dan penglihatanku, jadikan kedua-duanya sebagai pewarisku. Bantulah aku bangkit ke atas sesiapa yang menzalimiku. Tunjukkan balas dendamku kepada mereka, dan sejukkan mataku dengan perkara tersebut. [Riwayat al-Tabarani dalam al-Mu’jam al-Awsat, riwayat al-Tabarani dalam al-Du‘a`. Lihat Silsilah al-Dha‘ifah, no. 7047]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.