Tujuh golongan yang dinaungi Allah

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

سبعة يظلهم الله تحت ظله يوم لا ظل إلا ظله: إمام مقسط. ورجل لقيته امرأة ذات جمال ومنصب، فعرضت نفسها عليه؛ فقال: إني أخاف الله رب العالمين. ورجل قلبه معلق بالمساجد. ورجل تعلم القرآن في صغره؛ فهو يتلوه في كبره. ورجل تصدق بصدقة بيمينه؛ فأخفاها عن شماله، ورجل ذكر الله في برية؛ ففاضت عيناه؛ خشية من الله عز وجل. ورجل لقي رجلا؛ فقال: إني أحبك في الله، فقال له الرجل: وأنا أحبك في الله.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Tujuh golongan yang dinaungi Allah di dalam naungannya pada hari di mana tidak ada naungan kecuali naungan-Nya. Iaitu imam yang adil, seorang lelaki yang diminta (digoda) seorang perempuan yang memiliki rupa paras yang cantik dan mempunyai kedudukan. Namun dia berkata: “Sungguh aku takut kepada Allah”, seseorang yang hatinya terpaut pada masjid, seorang lelaki yang mempelajari al-Quran pada waktu kecilnya dan dia membacanya pada waktu dewasanya, seorang lelaki yang menyedekahkan hartanya secara sembunyi sehingga tangan kirinya tidak tahu apa yang disedekahkan oleh tangan kanannya, seseorang yang mengingati Allah ketika bersendiri sehingga kedua matanya menangis kerana takutkan Allah, seseorang yang bertemu saudaranya lalu dia berkata: Sesungguhnya aku mencintaimu kerana Allah. Maka jawab saudaranya: Dan aku mencintaimu kerana Allah.

STATUS

Munkar dengan konteks ini

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 1588, hadis nombor 8023. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(منكر بهذا السياق) عن أبي هريرة رضي الله عنه- قال: قال -صلى الله عليه وسلم-: ((سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمُ اللَّهُ تَحْتَ ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ: إِمَامٌ مُقْسِطٌ. وَرَجُلٌ لَقِيَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ جَمَالٍ وَمَنْصِبٍ، فَعَرَضَتْ نَفْسَهَا عَلَيْهِ؛ فَقَالَ: إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعَالَمِينَ. وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ بِالْمَسَاجِدِ. وَرَجُلٌ تَعَلَّمَ الْقُرْآنَ فِي صِغَرِهِ؛ فَهُوَ يَتْلُوهُ فِي كِبَرِهِ. وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ بِيَمِينِهِ؛ فَأَخْفَاهَا عَنْ شِمَالِهِ، وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللَّهَ فِي بَرِّيَّةٍ؛ فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ؛ خَشْيَةً مِنَ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ. وَرَجُلٌ لَقِيَ رَجُلًا؛ فَقَالَ: إِنِّي أُحِبُّكَ فِي اللَّهِ، فَقَالَ لَهُ الرَّجُلُ: وَأَنَا أُحِبُّكَ فِي اللَّهِ)). [ابن شاذان في ((مشيخته))، هب، خط، ((الضعيفة)) (6968)].

(Munkar dengan konteks ini)
Daripada Abu Hurairah RA berkata, Rasulullah SAW bersabda: ((Tujuh golongan yang dinaungi Allah di dalam naungannya pada hari di mana tidak ada naungan kecuali naungan-Nya. Iaitu imam yang adil, seorang lelaki yang diminta (digoda) seorang perempuan yang memiliki rupa paras yang cantik dan mempunyai kedudukan. Namun dia berkata: “Sungguh aku takut kepada Allah”, seseorang yang hatinya terpaut pada masjid, seorang lelaki yang mempelajari al-Quran pada waktu kecilnya dan dia membacanya pada waktu dewasanya, seorang lelaki yang menyedekahkan hartanya secara sembunyi sehingga tangan kirinya tidak tahu apa yang disedekahkan oleh tangan kanannya, seseorang yang mengingati Allah ketika bersendiri sehingga kedua matanya menangis kerana takutkan Allah, seseorang yang bertemu saudaranya lalu dia berkata: Sesungguhnya aku mencintaimu kerana Allah. Maka jawab saudaranya: Dan aku mencintaimu kerana Allah.))
[Riwayat Ibn Shazan dalam Mashyakhah, al-Baihaqi dalam Shu’ab al-Iman, al-Khatib dalam al-Tarikh. Lihat Silsilah al-Da’ifah) no.6968].

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.