Tidaklah dua orang hamba yang saling menyayangi kerana Allah

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

ما من عبدين متحابين في الله يستقبل أحدهما صاحبه، فيصافحه ويصليان على النبي -صلى الله عليه وسلم- إلا لم يتفرقا حتى يغفر الله لهما ذنوبهما ما تقدم منها وما تأخر.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Tidaklah dua orang hamba yang saling menyayangi kerana Allah, yang mana salah seorang mereka apabila bertemu dengan sahabatnya dia akan berjabat tangan dengannya, serta kedua-duanya berselawat ke atas Nabi S.A.W melainkan mereka tidak akan berpisah sehinggalah Allah mengampunkan dosa-dosa mereka yang terdahulu dan yang akan datang.

STATUS

Mungkar Jiddan Dengan Lafaz Ini

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 176, hadis nombor 894. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(منكر جدا بهذا اللفظ)
عن أنس -رضي الله عنه- مرفوعا: ما من عبدين متحابين في الله يستقبل أحدهما صاحبه فيصافحه ويصليان على النبي -صلى الله عليه وسلم- إلا لم يتفرقا حتى يغفر الله لهما ذنوبهما ما تقدم منها وما تأخر.
[ابن السني، ابن حبان في ((الضعفاء))، البطرقاني في ((جزء من حديثه))، ((الضعيفة)) (652)]

(Mungkar Jiddan Dengan Lafaz Ini)
Daripada Anas – Raḍiyallāhu ‘anhu – secara Marfu’: Tidaklah dua orang hamba yang saling menyayangi kerana Allah, yang mana salah seorang mereka apabila bertemu dengan sahabatnya dia akan berjabat tangan dengannya, serta kedua-duanya berselawat ke atas Nabi S.A.W melainkan mereka tidak akan berpisah sehinggalah Allah mengampunkan dosa-dosa mereka yang terdahulu dan yang akan datang.
[Riwayat Ibn al-Sunni, Ibn Hibban dalam al-Dhu’afa’ dan al-Batharqani dalam Juzu’ daripada hadis beliau. Lihat Silsilah al-Da’ifah, no. 652]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.