Tidak ada yang lebih ditakutkan dari amalan melainkan amalan itu sendiri

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

ما يتخوف من العمل أشد من العمل؛ إن الرجل من أمتي يعمل في السر، فتكتب الحفظة في السر، فإذا حدث به الناس ينسخ من السر إلى العلانية، فإذا أعجب به نسخ من العلانية إلى الرياء؛ فيبطل، فاتقوا الله، ولا تبطلوا أعمالكم بالعجب.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Tidak ada yang lebih ditakutkan dari amalan melainkan amalan itu sendiri. Sesungguhnya seorang lelaki dari umatku akan beramal dalam keadaan tersembunyi, lalu malaikat pencatat menulisnya bahawa ia beramal dalam keadaan tersembunyi, apabila dia menceritakannya kepada manusia ia ditukar dari tersembunyi kepada terang-terangan. Apabila ia merasa ujub maka ia akan ditukar dari terang-terangan kepada riya’. Lalu amalannya terbatal. Maka bertaqwalah kepada Allah dan jangan batalkan amalan kamu dengan sifat ujub.

STATUS

Palsu

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 808, hadis nombor 4166. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(موضوع) عن أنس بن مالك –رضي الله عنه- قال: قال رسول الله –صلى الله عليه وسلم-: ((ما يتخوف من العمل أشد من العمل؛ إن الرجل من أمتي يعمل في السر، فتكتب الحفظة في السر، فإذا حدث به الناس ينسخ من السر إلى العلانية، فإذا أعجب به نسخ من العلانية إلى الرياء؛ فيبطل، فاتقوا الله، ولا تبطلوا أعمالكم بالعجب)).
[خط، ابن الجوزي، ((الضعيفة)) (5989)].

(Palsu) Daripada Anas bin Malik RA berkata: Rasulullah SAW bersabda: Tidak ada yang lebih ditakutkan dari amalan melainkan amalan itu sendiri. Sesungguhnya seorang lelaki dari umatku akan beramal dalam keadaan tersembunyi, lalu malaikat pencatat menulisnya bahawa ia beramal dalam keadaan tersembunyi, apabila dia menceritakannya kepada manusia ia ditukar dari tersembunyi kepada terang-terangan. Apabila ia merasa ujub maka ia akan ditukar dari terang-terangan kepada riya’. Lalu amalannya terbatal. Maka bertaqwalah kepada Allah dan jangan batalkan amalan kamu dengan sifat ujub.
[Riwayat al-Khatib al-Baghdadi dalam Tarikh Baghdad, Ibn al-Jauzi dalam al-Maudhuat. Lihat Silsilah al-Da'ifah, no. 5989]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.