Si miskin yang diberi syurga oleh Allah SWT

TEKS BAHASA ARAB

إن من أمتي من لو جاء أحدكم فسأله دينارا لم يعطه، ولو سأله درهما لم يعطه، ولو سأله فلسا لم يعطه، ولو سأل الله الجنة لأعطاه الله إياها: ذو طمرين لا يؤبه له، لو أقسم على الله لأبره.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Sesungguhnya ada daripada umatku yang jika dia datang kepada salah seorang kepada kamu dan meminta satu dinar, tidak diberi kepadanya, dan jika dia meminta satu dirham maka tidak diberi kepadanya dan jika dia meminta satu sen juga tidak diberi kepadanya. Sekiranya dia meminta kepada Allah akan syurga, nescaya Allah akan beri kepadanya. Si miskin ini tidak dipedulikan, jika dia bersumpah dengan nama Allah, nescaya Allah akan menerima sumpahnya

STATUS

Lemah

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 1527, hadis nombor 7764. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(ضعيف) عن ثوبان – رضي الله عنه-، قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ((إن من أمتي من لو جاء أحدكم فسأله دينارا لم يعطه، ولو سأله درهما لم يعطه، ولو سأله فلسا لم يعطه، ولو سأل الله الجنة لأعطاه الله إياها: ذو طمرين لا يؤبه له، لو أقسم على الله لأبره)). [طس، ((الضعيفة)) (5535)].

(Lemah)
Daripada Thauban RA, beliau berkata: Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya ada daripada umatku yang jika dia datang kepada salah seorang kepada kamu dan meminta satu dinar, tidak diberi kepadanya, dan jika dia meminta satu dirham maka tidak diberi kepadanya dan jika dia meminta satu sen juga tidak diberi kepadanya. Sekiranya dia meminta kepada Allah akan syurga, nescaya Allah akan beri kepadanya. Si miskin ini tidak dipedulikan, jika dia bersumpah dengan nama Allah, nescaya Allah akan menerima sumpahnya.”
[Riwayat al-Ṭabarānī di dalam al-Mu‘jam al-Awsaṭ. Lihat Silsilah al-Da'ifah, no. 5535)].

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Telekom Malaysia, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.