Setiap perkara maa’ruf adalah sedekah

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

كل معروف صدقة، وما أنفق الرجل في نفسه وأهله كتب له صدقة، وما وقى به المرء عرضه كتب له به صدقة، وما أنفق المؤمن من نفقة فإن خلفها على الله، فالله ضامن إلا ما كان في بنيان، أو معصية.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Setiap perkara maa’ruf adalah sedekah, apa yang diinfakkan oleh seorang lelaki untuk dirinya dan keluarganya dicatat sebagai sedekah, apa yang digunakan untuk melindungi maruahnya (juga) dicatat sebagai sedekah, apa yang diinfakkan oleh seorang mukmin dari nafkah, jika dia tinggalkannya kerana Allah, maka Allah akan menjaminnya kecuali (infak) pada bangunan atau pada perkara maksiat.

STATUS

Lemah

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 863, hadis nombor 4409. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(ضعيف) عن عبد الحميد بن الحسن الهلالي: حدثنا محمد بن المنكدر عن جابر -رضي الله عنه- مرفوعا: ((كل معروف صدقة، وما أنفق الرجل في نفسه وأهله كتب له صدقة، وما وقى به المرء عرضه كتب له به صدقة، وما أنفق المؤمن من نفقة فإن خلفها على الله، فالله ضامن إلا ما كان في بنيان، أو معصية))، فقلت لمحمد بن المنكدر: وما وقى به الرجل عرضه؟ قال: ما يعطي الشاعر وذا اللسان المتقى. [عبد بن حميد، قط، ك، عد، البغوي، الثعلبي في ((تفسيره))، ((الضعيفة)) (898)].

(Lemah)
Daripada Abd al-Hamid bin al-Hasan al-Hilali: Muhammad bin al-Munkadir telah menceritakan kepada kami daripada Jabir RA secara marfu’: “Setiap perkara maa’ruf adalah sedekah, apa yang diinfakkan oleh seorang lelaki untuk dirinya dan keluarganya dicatat sebagai sedekah, apa yang digunakan untuk melindungi maruahnya (juga) dicatat sebagai sedekah, apa yang diinfakkan oleh seorang mukmin dari nafkah, jika dia tinggalkannya kerana Allah, maka Allah akan menjaminnya kecuali (infak) pada bangunan atau pada perkara maksiat.” Lalu aku berkata kepada Muhammad bin al-Munkadir: Apa yang digunakan seorang lelaki untuk melindungi maruahnya? Dia berkata: Apa yang diberikan kepada penyair dan (kepada) orang yang menjaga lisannya.
[Riwayat Abd bin Humaid, al-Daruqutni dalam Sunan , al-Hakim dalam al-Mustadrak, Ibn Adi dalam al-Kamil fi al-Dhuafa, al-Baghawi dalam Tafsirnya, dan al-Tha’labi dalam Tafsirnya. Lihat Silsilah al-Da’ifah no. 898].


RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.