Sesungguhnya perumpamaan kamu dan ahli keluargamu serta hartamu dan pekerjaannya adalah seperti seorang lelaki

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

إنما مثل أحدكم ومثل أهله وماله وعمله كرجل له ثلاثة إخوة فقال لأخيه الذي هو ماله حين حضرته الوفاة: ماذا عندك في نفعي والدفع عني فقد نزل بي ما ترى؟ فقال: عندي أن أطيعك ما دمت حيا وأنصرف حيث صرفتني وما لك عندي إلا ما دمت حيا فإذا مت ذهب بي إلى مذهب غير مذهبك وأخذني غيرك، فالتفت النبي صلى الله عليه وسلم فقال: هذا هو أخوه الذي هو ماله فأي أخ ترونه؟ قالوا: لا نسمع طائلا. ثم قال لأخيه الذي هو أهله: قد نزل بي من الموت ما ترى. قال: أمرضك وأقوم عليك فإذا مت غسلتك ثم كفنتك وحنطتك وأبكيك وأتبعك مشيعا إلى حفرتك. فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: فأي أخ هذا؟ فقالوا: أخ غير طائل. ثم قال لأخيه الذي هو عمله: ماذا عندك؟ قال: أونس وحشتك وأذهب همك وأجادل عنك في القبر وأوسع عليك جهدي. فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: فأي أخ ترون هذا؟ قالوا: خير أخ. قال: فالأمر هكذا. فقام عبد الله بن كرز الليثي فقال: ائذن لي أن أقول في هذا شعرا. قال: هات. فأنشد عشرين بيتا.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Sesungguhnya perumpamaan kamu dan ahli keluargamu serta hartamu dan pekerjaannya adalah seperti seorang lelaki yang mempunyai tiga orang saudara, lalu dia berkata kepada saudaranya (hartanya) ketika dia sedang tenat: Apakah manfaat yang boleh engkau berikan kepadaku dan mempertahankan aku, sedangkan engkau telah melihat apa diturunkan ke atasku? Lalu dia berkata: Aku akan mentaatimu selagi engkau masih hidup, dan beredar setelah engkau meninggalkan aku, dan apa manfaat yang ada padaku untukmu kecuali selagi engkau masih hidup. Jika aku meninggal dunia maka akan hilang dariku tetapi berbeza dengan kehilanganmu dan akan ada orang yang mengambilku selainmu. Lalu Nabi SAW berpaling banyak kali. Kemudian dia berkata pada saudaranya: Ini adalah saudaranya iaitu (hartanya). Maka pada pandangan kamu dia adalah saudara yang mana? Mereka berkata: Kami tidak mendengar dari (keluarganya): Kematian telah mendekatiku maka apakah pandanganmu? Dia berkata: Aku akan merawatimu dan mencukupkan keperluanmu. Jika kamu mati aku akan memandikan kamu. Kemudian mana-mana saudara: Aku akan mengkafankan kamu dan meletakkan kapur kepada kamu serta menangisimu serta mengikuti kamu ke liang lahad kamu. Lalu Rasulullah SAW bersabda: Saudara yang manakah ini? Mereka berkata: Saudara yang tidak kaya. Kemudian dia berkata kepada saudaranya iaitu amalannya: Apakah yang ada pada kamu? Dia berkata: Aku akan menenangkan kamu, menghilangkan kegusaranmu, dan memenangkan kamu di kubur, meluaskan kamu. Lalu Rasulullah SAW bersabda: Saudara yang manakah kamu rasakan yang ini? Mereka berkata: Saudara yang terbaik. Dia berkata: Maka beginilah keadaannya. Lalu Abdullah bin Karaz berkata: Izinkan aku untuk menyatakan bait-bait syair. Baginda berkata: Bawakanlah, lalu dia menyebutkan 20 bait syair.

STATUS

Munkar

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 645, hadis nombor 3338. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(منکر) عن عائشة -رضي الله عنها -، قالت: قال : «إنما مثل أحدكم ومثل أهله وماله وعمله كرجل له ثلاثة إخوة فقال لأخيه الذي هو ماله حين حضرته الوفاة: ماذا عندك في نفعي والدفع عني فقد نزل بي ما ترى؟ فقال: عندي أن أطيعك ما دمت حيا وأنصرف حيث صرفتني وما لك عندي إلا ما دمت حيا فإذا مت ذهب بي إلى مذهب غير مذهبك وأخذني غيرك، فالتفت النبي صلى الله عليه وسلم فقال: هذا هو أخوه الذي هو ماله فأي أخ ترونه؟ قالوا: لا نسمع طائلا. ثم قال لأخيه الذي هو أهله: قد نزل بي من الموت ما ترى. قال: أمرضك وأقوم عليك فإذا مت غسلتك ثم كفنتك وحنطتك وأبكيك وأتبعك مشيعا إلى حفرتك. فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: فأي أخ هذا؟ فقالوا: أخ غير طائل. ثم قال لأخيه الذي هو عمله: ماذا عندك؟ قال: أونس وحشتك وأذهب همك وأجادل عنك في القبر وأوسع عليك جهدي. فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: فأي أخ ترون هذا؟ قالوا: خير أخ. قال: فالأمر هكذا. فقام عبد الله بن كرز الليثي فقال: ائذن لي أن أقول في هذا شعرا. قال: هات. فأنشد عشرين بيتا.»). [ابن أبي حاتم في «العلل، أبو الشيخ في «الأمثال»، الشجري، الرامهرمزي، عق، ابن الجوزي في «الملل»، ابن عساكر، «الضعيفة، » (6846)].

(Munkar) Daripada ‘Aishah RA berkata: Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya perumpamaan kamu dan ahli keluargamu serta hartamu dan pekerjaannya adalah seperti seorang lelaki yang mempunyai tiga orang saudara, lalu dia berkata kepada saudaranya (hartanya) ketika dia sedang tenat: Apakah manfaat yang boleh engkau berikan kepadaku dan mempertahankan aku, sedangkan engkau telah melihat apa diturunkan ke atasku? Lalu dia berkata: Aku akan mentaatimu selagi engkau masih hidup, dan beredar setelah engkau meninggalkan aku, dan apa manfaat yang ada padaku untukmu kecuali selagi engkau masih hidup. Jika aku meninggal dunia maka akan hilang dariku tetapi berbeza dengan kehilanganmu dan akan ada orang yang mengambilku selainmu. Lalu Nabi SAW berpaling banyak kali. Kemudian dia berkata pada saudaranya: Ini adalah saudaranya iaitu (hartanya). Maka pada pandangan kamu dia adalah saudara yang mana? Mereka berkata: Kami tidak mendengar dari (keluarganya): Kematian telah mendekatiku maka apakah pandanganmu? Dia berkata: Aku akan merawatimu dan mencukupkan keperluanmu. Jika kamu mati aku akan memandikan kamu. Kemudian mana-mana saudara: Aku akan mengkafankan kamu dan meletakkan kapur kepada kamu serta menangisimu serta mengikuti kamu ke liang lahad kamu. Lalu Rasulullah SAW bersabda: Saudara yang manakah ini? Mereka berkata: Saudara yang tidak kaya. Kemudian dia berkata kepada saudaranya iaitu amalannya: Apakah yang ada pada kamu? Dia berkata: Aku akan menenangkan kamu, menghilangkan kegusaranmu, dan memenangkan kamu di kubur, meluaskan kamu. Lalu Rasulullah SAW bersabda: Saudara yang manakah kamu rasakan yang ini? Mereka berkata: Saudara yang terbaik. Dia berkata: Maka beginilah keadaannya. Lalu Abdullah bin Karaz berkata: Izinkan aku untuk menyatakan bait-bait syair. Baginda berkata: Bawakanlah, lalu dia menyebutkan 20 bait syair.” [Riwayat Ibn Abi Hatim dalam al-Ilal, Abu al-Syaikh dalam al-Amthal, al-Syajari dalam al-Amali, al-Ramahurmuzi dalam al-Amthal, al-Uqaili dalam al-Dhu'afa al-Kabir, Ibn al-Jauzi dalam al-Ilal, Ibn Asakir dalam Tarikh Dimasyq. Lihat Silsilah al-Da’ifah, no. 6846]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, Coastline Marine Sdn Bhd, Hasnuri Sdn Bhd, Padi Pictures Sdn Bhd dan sumbangan orang ramai melalui Tabung Infaq, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.