Sesungguhnya perkara ini tidak memberi kebaikan

TEKS BAHASA ARAB

إن هذا لا يصلح. يعني: شرط المرأة لزوجها أن لا تتزوج بعده.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Sesungguhnya perkara ini tidak memberi kebaikan.

STATUS

Lemah

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 953, hadis nombor 4919. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(ضعيف)
عن أم مبشر الأنصارية – رضي الله عنها – قالت: إني اشترطت لزوجي أن لا أتزوج بعده؛ فقال النبي ﷺ: إن هذا لا يصلح. يعني: شرط المرأة لزوجها أن لا تتزوج بعده.
[طص، طب، ((الضعيفة))(5878)].

(Lemah)
Diriwayatkan daripada Ummu Mubasyir al-Ansariah RA berkata: Sesungguhnya Nabi SAW meminang Ummu Mubasyir binti al-Barra’ bin Ma’rur kemudiannya berkata: Aku meletakkan syarat kepada suamiku supaya tidak berkahwin lagi setelah itu. Lantas Rasulullah SAW menjawab: Sesungguhnya perkara ini tidak memberi kebaikan.
[Riwayat al-Tabrani dalam al-Mu’jam al-Saghir dan al-Tabrani dalam al-Mu’jam al-Kabir. Lihat Silsilah al-Da’ifah, no. 5878].

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Telekom Malaysia, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.