Sesungguhnya hutang akan dituntut daripada tuannya

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

إن الدين ‌يقتص من صاحبه يوم القيامة إذا مات ولم يقضه؛ إلا من تدين في ثلاث: رجل تذهب قوته [في سبيل الله]، فيدين ما يتقوى به على عدو الله وعدو رسوله؛ فمات فلم يقضه. ورجل مات عنده مسلم؛ فلم يجد ما يكفنه إلا بدين؛ فمات ولم يقضه. ورجل خاف على نفسه العزبة ولم يكن عنده ما يتزوج، فاستدان فتزوج؛ ليعف نفسه خشية على دينه. فالله يقضي عن هؤلاء الدين يوم القيامة.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Sesungguhnya hutang akan dituntut daripada tuannya (yakni orang yang berhutang) pada hari kiamat jika ia mati dan tidak sempat melunaskannya, kecuali orang yang berhutang dalam tiga perkara: Lelaki yang telah hilangkan kekuatannya (pada jalan Allah), lalu dia berhutang pada perkara yang boleh menguatkannya (dalam memerangi) musuh Allah dan musuh Rasul-Nya, lalu dia mati sebelum sempat melunaskannya. Lelaki yang mati di sisinya seorang lelaki, lalu dia tidak menjumpai sesuatu yang boleh dijadikan kain kafan kecuali dengan cara dia berhutang, lalu dia mati sebelum sempat melunaskannya. Lelaki yang takut terus membujang dan tidak mempunyai apa pun disisinya yang membolehkan dia berkahwin, lalu dia berhutang dan berkahwin, supaya dia dapat menjaga dirinya dan takut akan agamanya. Allah taala akan menggantikan dan melunaskan hutang-hutang mereka ini pada hari kiamat.

STATUS

Lemah

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 625, hadis nombor 3254. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(ضعيف) عن عبد الله بن عمرو -رضي الله عنه – مرفوعاً: ((إن الدين ‌يقتص من صاحبه يوم القيامة إذا مات ولم يقضه؛ إلا من تدين في ثلاث: رجل تذهب قوته [في سبيل الله] ، فيدين ما يتقوى به على عدو الله وعدو رسوله؛ فمات فلم يقضه. ورجل مات عنده مسلم؛ فلم يجد ما يكفنه إلا بدين؛ فمات ولم يقضه. ورجل خاف على نفسه العزبة ولم يكن عنده ما يتزوج، فاستدان فتزوج؛ ليعف نفسه خشية على دينه. فالله يقضي عن هؤلاء الدين يوم القيامة)). [ابن راهويه في ((المسند))، الفساوي في ((المعرفة والتاريخ))، ه، ع، البزار، ((الضعيفة)) (5483)].

(Lemah)
Daripada Abdullah bin Amru RA berkata: Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya hutang akan dituntut daripada tuannya (yakni orang yang berhutang) pada hari kiamat jika ia mati dan tidak sempat melunaskannya, kecuali orang yang berhutang dalam tiga perkara: Lelaki yang telah hilangkan kekuatannya (pada jalan Allah), lalu dia berhutang pada perkara yang boleh menguatkannya (dalam memerangi) musuh Allah dan musuh Rasul-Nya, lalu dia mati sebelum sempat melunaskannya. Lelaki yang mati di sisinya seorang lelaki, lalu dia tidak menjumpai sesuatu yang boleh dijadikan kain kafan kecuali dengan cara dia berhutang, lalu dia mati sebelum sempat melunaskannya. Lelaki yang takut terus membujang dan tidak mempunyai apa pun disisinya yang membolehkan dia berkahwin, lalu dia berhutang dan berkahwin, supaya dia dapat menjaga dirinya dan takut akan agamanya. Allah taala akan menggantikan dan melunaskan hutang-hutang mereka ini pada hari kiamat.”
[Riwayat Ibn Rahawaih dalam al-Musnad, al-Fasawi dalam al-Ma’rifah wa al-Tarikh, Ibn Majah dalam Sunannya, Abu Ya’la dalam Musnadnya dan al-Bazzar dalam Musnadnya. Lihat Silsilah al-Da’ifah, no. 5483].

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.