Sesiapa yang pergi undangan makan yang dia tidak diundang,

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

حديث: من مشى إلى الطعام لم يدع إليه مشى فاسقا وأكل حراما.


TEKS BAHASA MALAYSIA

Hadith: Sesiapa yang pergi undangan makan yang dia tidak diundang, maka dia berjalan dalam keadaan fasiq dan makan makanan yang haram.


STATUS

Lemah


KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Muḥammad bin ‘Alī al-Shawkānī (m.1250H) رحمه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis palsu beliau berjudul Al-Fawā’id Al-Majmū’ah Fī Al-Aḥādīth Al-Mawḍū‘ah, di halaman 86, hadis nombor 76. Berikut adalah komentar beliau terhadap hadis ini:


قال في المقاصد: ضعيف.
وأخرجه أبو داود بلفظ: من دخل على غير دعوة دخل سارقا وخرج مغيرا وسنده ضعيف.

Al-Sakhawi berkata di dalam al-Maqasid: Hadith ini lemah.
Abu Dawud meriwayatkan: Sesiapa yang masuk ke tempat yang tidak diundang maka dia masuk sebagai seorang pencuri dan keluar sebagai seorang penyerang. Dan sanadnya lemah.


RUJUKAN

Muḥammad bin ‘Alī Al-Shawkānī. (1995). Al-Fawā’id Al-Majmū’ah Fī Al-Aḥādīth Al-Mawḍū‘ah (‘Abd Al-Raḥman Al-Mu‘allimī, Ed.). Dār Al-Kutub Al-‘Ilmiyyah.


MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI.  Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin! 


Mohon laporkan kepada [email protected] sekiranya terdapat sebarang kesilapan.


beacon