Sekiranya salah seorang kamu singgah ke suatu tempat

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

إذا نزل أحدكم منزلا، فقال فيه، فلا يرتحل حتى يصلي الظهر، وإذا أراد أحدكم أن يسافر يوم الجمعة، وزالت الشمس، فلا يسافر حتى يجمع، إلا أن يكون له عذر، وإذا هجم على أحدكم شهر رمضان فلا يمجد مثله إلا أن يكون له عذر.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Sekiranya salah seorang kamu singgah ke suatu tempat, lalu dia berehat padanya, maka janganlah dia meninggalkan tempat tersebut sehinggalah dia mendirikan solat Zohor. Sekiranya salah seorang kamu hendak bermusafir pada hari Jumaat, lalu matahari gelincir, maka janganlah dia bermusafir sehinggalah dia menjamakkan solatnya, kecuali jika dia mempunyai keuzuran. Sekiranya salah seorang kamu diserang pada bulan Ramadan, maka janganlah dia membalas dengan perbuatan yang sama, melainkan jika dia mempunyai keuzuran.

STATUS

Palsu

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 249, hadis nombor 1292. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(موضوع) عن أبي هريرة – رضي الله عنه -، قال: قال رسول الله : ((إذا نزل أحدكم منزلا، فقال فيه، فلا يرتجل حتى يصلي الظهر، وإذا أراد أحدكم أن يسافر يوم الجمعة، وزالت الشمس، فلا يسافر حتى يجمع، إلا أن يكون له عذر، وإذا هجم على أحدكم شهر رمضان فلا بمجد مثله، إلا أن يكون له عذر)). [عد، ((الضعيفة)) (1556)]

(Palsu)
Daripada Abu Hurairah RA beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda: Sekiranya salah seorang kamu singgah ke suatu tempat, lalu dia berehat padanya, maka janganlah dia meninggalkan tempat tersebut sehinggalah dia mendirikan solat Zohor. Sekiranya salah seorang kamu hendak bermusafir pada hari Jumaat, lalu matahari gelincir, maka janganlah dia bermusafir sehinggalah dia menjamakkan solatnya, kecuali jika dia mempunyai keuzuran. Sekiranya salah seorang kamu diserang pada bulan Ramadhan, maka janganlah dia membalas dengan perbuatan yang sama, melainkan jika dia mempunyai keuzuran.
[Riwayat Ibn 'Adi dalam al-Kamil fi al-Du’afa’. Lihat Silsilah al-Da‘īfah; no. 1556]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Telekom Malaysia Sdn Bhd, Coastline Marine Sdn Bhd, Hasnuri Sdn Bhd, Padi Pictures Sdn Bhd dan sumbangan orang ramai melalui Tabung Infaq, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.