Rumah mandi awam bagi wanita

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

إنه سيكون بعدي حمامات، ولا خير في الحمامات للنساء. فقالت: يا رسول الله! فإنها تدخله بإزار؟ فقال: لا؛ وإن دخلته بإزار ودرع وخمار، وما من امرأة تنزع خمارها في غير بيت زوجها إلا كشفت الستر فيما بينها وبين ربها.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Sesungguhnya akan ada selepasku rumah-rumah mandi awam, dan tidak ada kebaikan rumah mandi awam untuk perempuan.)) Aisyah bertanya: "Wahai Rasulullah! Jika sesungguhnya dia memasukinya dengan (memakai) kain?" Baginda menjawab: ((Tetap tidak ada kebaikannya meskipun dia memakai kain, baju dan khimar, dan tidak ada seorang wanita yang membuka khimarnya di tempat selain rumah suaminya melainkan dia sebenarnya telah membuka penghadang di antaranya dan di antara Tuhannya.

STATUS

Munkar

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 1638, hadis nombor 8287. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(منكر) عن عائشة: أنها سألتْ رسول الله – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – عن الحمام؛ فقال: ((إنه سيكون بعدي حمَّامات، ولا خير في الحمامات للنساء)). فقالت: يا رسول الله! فإنها تدخله بإزار؟ فقال: ((لا؛ وإن دخلته بإزار ودرع وخمار، ومَا مِنِ امْرَأَةٍ تَنْزِعُ خِمارَها فِي غَيْرِ بَيْتِ زوجِها إِلا كَشفت السِتْرَ فيمَا بَيْنَهَا وَبَيْنَ ربِّها)). [طس، ((الضعيفة)) (6216)]

(Munkar)
Daripada Aisyah RA, bahawa sesungguhnya beliau bertanya kepada Rasulullah SAW tentang rumah mandi awam (hammam). Lalu baginda bersabda: ((Sesungguhnya akan ada selepasku rumah-rumah mandi awam, dan tidak ada kebaikan rumah mandi awam untuk perempuan.)) Aisyah bertanya: "Wahai Rasulullah! Jika sesungguhnya dia memasukinya dengan (memakai) kain?" Baginda menjawab: ((Tetap tidak ada kebaikannya meskipun dia memakai kain, baju dan khimar, dan tidak ada seorang wanita yang membuka khimarnya di tempat selain rumah suaminya melainkan dia sebenarnya telah membuka penghadang di antaranya dan di antara Tuhannya.))
[Riwayat al-Tabarani dalam al-Mu‘jam al-Awsaṭ. Lihat Silsilah al-Da'ifah, no. 6216]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.