Orang zalim bertemu dengan orang yang dizalimi, lalu dia mengenali dan mengetahui perbuatan zalimnya

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

يجيء الظالم يوم القيامة، حتى إذا كان على جسر جهنم بين الظلمة والوعرة؛ لقيه المظلوم فعرفه وعرف ما ظلمه به، فما يبرح الذين ظلموا يقتصون من الذين ظلموا؛ حتى ينزعوا ما في أيديهم من الحسنات، فإن لم يكن لهم حسنات؛ رد عليهم من سيئاتهم، حتى يوردوا الدرك الأسفل من النار.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Orang zalim akan dibawakan pada hari kiamat hingga apabila dia berada di atas jambatan neraka antara kegelapan dan jalan yang tidak rata, dia bertemu dengan orang yang dizalimi, lalu dia mengenali dan mengetahui perbuatan zalimnya. Terus-menerus orang yang dizalimi meminta balasan terhadap orang yang menzalimi hingga mereka mencabut kebaikan-kebaikan yang ada pada tangan mereka, jika mereka tidak lagi mempunyai kebaikan-kebaikan, diberikan kejahatan-kejahatan orang yang dizalimi kepada mereka hingga mereka dicampakkan ke dalam neraka paling bawah.

STATUS

Lemah

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 1361, hadis nombor 6939. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(ضعيف)
عن أبي أمامة الباهلي رضي الله عنه، قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: يجيء الظالم يوم القيامة، حتى إذا كان على جسر جهنم بين الظلمة والوعرة؛ لقيه المظلوم فعرفه وعرف ما ظلمه به، فما يبرح الذين ظلموا يقتصون من الذين ظلموا؛ حتى ينزعوا ما في أيديهم من الحسنات، فإن لم يكن لهم حسنات؛ رد عليهم من سيئاتهم، حتى يوردوا الدرك الأسفل من النار.
[طس، ((الضعيفة)) (5317)]

(Lemah)
Daripada Abu Umamah al-Bahili RA, telah berkata: Rasulullah SAW bersabda: Orang zalim akan dibawakan pada hari kiamat hingga apabila dia berada di atas jambatan neraka antara kegelapan dan jalan yang tidak rata, dia bertemu dengan orang yang dizalimi, lalu dia mengenali dan mengetahui perbuatan zalimnya. Terus-menerus orang yang dizalimi meminta balasan terhadap orang yang menzalimi hingga mereka mencabut kebaikan-kebaikan yang ada pada tangan mereka, jika mereka tidak lagi mempunyai kebaikan-kebaikan, diberikan kejahatan-kejahatan orang yang dizalimi kepada mereka hingga mereka dicampakkan ke dalam neraka paling bawah.
[Riwayat al-Tabarani dalam al-Mu’jam al-Awsat. Lihat Silsilah al-Da’ifah, no. 5317]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.