Nabi SAW bertanya kepada Jibril mengenai ayat : Dan sudah tentu akan ditiup sangkakala

TEKS BAHASA ARAB

سأل صلى الله عليه وسلم جبريل عن هذه الآية: (ونفخ في الصور فصعق من في السماوات ومن في الأرض إلا من شاء الله) [الزمر: 68] : من الذي لم يشأ الله أن يصعقهم؟ قال: هم الشهداء يتقلدون أسيافهم حول العرش.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Nabi SAW bertanya kepada Jibril mengenai ayat : Dan (sudah tentu akan) ditiup sangkakala, maka (pada waktu itu) matilah makhluk-makhluk yang ada di langit dan yang ada di bumi, kecuali sesiapa yang dikehendaki Allah (terkemudian matinya)" [Surah Al-Zumar: 68]. Siapakah yang Allah tidak kehendaki untuk mematikan mereka? Jibril menjawab: Mereka itu para syuhada yang menggantung pedang-pedang mereka di sekeliling Arasy.

STATUS

Sangat Lemah

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 994, hadis nombor 5121. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(ضعيف جدا) عن أبي هريرة رضي الله عنه مرفوعا: سأل ﷺ جبريل عن هذه الآية: (ونفخ في الصور فصعق من في السماوات ومن في الأرض إلا من شاء الله) [الزمر: 68] : من الذي لم يشأ الله أن يصعقهم؟ قال: هم الشهداء يتقلدون أسيافهم حول العرش. [الواحدي في تفسيره، الضعيفة (3685)].

(Sangat Lemah) Daripada Abu Hurairah RA, beliau meriwayatkan secara marfu’ (disandarkan kepada Nabi SAW): Baginda SAW bertanya kepada Jibril mengenai ayat : Dan (sudah tentu akan) ditiup sangkakala, maka (pada waktu itu) matilah makhluk-makhluk yang ada di langit dan yang ada di bumi, kecuali sesiapa yang dikehendaki Allah (terkemudian matinya)" [Surah Al-Zumar: 68]. Siapakah yang Allah tidak kehendaki untuk mematikan mereka? Jibril menjawab: Mereka itu para syuhada yang menggantung pedang-pedang mereka di sekeliling Arasy [Riwayat al-Wahidi dalam tafsirnya. Lihat Silsilah al-Dha'ifah no. 3685]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Telekom Malaysia, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.