Mereka diberikan rezeki selama-lamanya hinggalah mereka bertemu Allah SWT

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

إن الله عز وجل بدأ هذا الأمر نبوة ورحمة، وكائنا خلافة ورحمة، وكائنا ملكا عضوضا، وكائنا عنوة وجبرية وفسادا في الأرض، يستحلون الفروج والخمور والحرير، وينصرون على ذلك، ويرزقون أبدا حتى يلقوا الله.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Sesungguhnya Allah ‘Azza wa jalla memulakan perkara ini dengan kenabian dan rahmat, kedua-dua itu menjadi khilafah dan rahmat, kedua-dua itu menjadi raja yang menggigit (kekejaman dan ketidakadilan), dan kedua-dua itu menjadi kekerasan dan paksaan, juga kerosakan di muka bumi, mereka menghalalkan kemaluan, arak, sutera, dan mereka membela perkara tersebut dan mereka diberikan rezeki selama-lamanya hinggalah mereka bertemu Allah SWT.

STATUS

Munkar

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 1327, hadis nombor 6776. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(منكر بهذا التام)
عن أبي عبيدة بن الجراح ومعاذ بن جبل رضي الله عنهما مرفوعا: إن الله عز وجل بدأ هذا الأمر نبوة ورحمة، وكائناً خلافة ورحمة، وكائناً ملكاً عضوضاً، وكائناً عنوة وجبرية وفساداً في الأرض، يستحلون الفروج والخمور والحرير، وينصرون على ذلك، ويرزقون أبداً حتى يلقوا الله.
[الطيالسي، ((الضعيفة)) (3055)]

(Munkar dengan teks yang lengkap)
Daripada Abu ‘Ubaidah al-Jarrah RA dan Mu’az bin Jabal RA secara marfu’ (disandarkan kepada Nabi SAW): Sesungguhnya Allah ‘Azza wa jalla memulakan perkara ini dengan kenabian dan rahmat, kedua-dua itu menjadi khilafah dan rahmat, kedua-dua itu menjadi raja yang menggigit, dan kedua-dua itu menjadi kekerasan dan paksaan, juga kerosakan di muka bumi, mereka menghalalkan kemaluan, arak, sutera, dan mereka membela perkara tersebut dan mereka diberikan rezeki selama-lamanya hinggalah mereka bertemu Allah SWT.
[Riwayat al-Tayalisi. Lihat Silsilah al-Da'ifah, no. 3055]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.