Manusia diumpamakan seperti sebatang pokok

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

الناس كشجرة ذات جني، ويوشك أن يعودوا كشجرة ذات شوك؛ إن ناقدتهم ناقدوك وإن تركتهم لم يتركوك وإن هربت منهم طلبوك قالوا وكيف المخرج من ذلك؟ قال تقرضهم عرضك ليوم فقرك.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Manusia diumpamakan seperti sebatang pokok yang telah ranum buahnya dan hampir menjadi pokok yang berduri. Jika kamu menentang mereka, mereka akan menentangmu. Jika kamu meninggalkan mereka, mereka tidak akan meninggalkanmu. Jika kamu lari daripada mereka, mereka akan mencarimu. Para sahabat bertanya: Lalu bagaimana hendak keluar daripada keadaan tersebut? Baginda menjawab: Berikan pinjaman hartamu kepada mereka untuk persediaan pada hari kamu ditimpa kefakiran.

STATUS

Lemah

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 2050, hadis nombor 10312. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(ضعيف)
عن أبي أمامة الباهلي -رضي الله عنه- قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: النَّاسُ كشجرةٍ ذاتِ جنًي، ويوشِكُ أن يعودوا كشجرةٍ ذاتِ شوكٍ؛ إن ناقدتَهم ناقدوك وإن تركتَهم لم يتركُوك وإن هربتَ منهم طلبوكَ، قالوا وكيفَ المخرَجُ من ذلِكَ؟ قال: تُقرِضُهم عرضَكَ ليومِ فقرِكَ.
[الخلعي في ((الفوائد))، ابن عساكر، ((الضعيفة)) (5637)]

(Lemah)
Daripada Abu Umamah al-Bahili RA, beliau berkata: Rasulullah SAW bersabda: Manusia diumpamakan seperti sebatang pokok yang telah ranum buahnya dan hampir menjadi pokok yang berduri. Jika kamu menentang mereka, mereka akan menentangmu. Jika kamu meninggalkan mereka, mereka tidak akan meninggalkanmu. Jika kamu lari daripada mereka, mereka akan mencarimu. Para sahabat bertanya: Lalu bagaimana hendak keluar daripada keadaan tersebut? Baginda menjawab: Berikan pinjaman hartamu kepada mereka untuk persediaan pada hari kamu ditimpa kefakiran.
[Riwayat al-Khila’i dalam al-Fawaid dan Ibn ‘Asakir. Lihat Silsilah al-Da’ifah, no. 5637]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.