Ketika aku diperjalankan, ada satu bau wangi telah melintasi aku

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

لما أسري بي مرت بي رائحة طيبة، فقلت: ما هذه الرائحة؟ فقالوا: هذه رائحة ماشطة ابنة فرعون وأولادها؛ كانت تمشطها، فوقع المشط من يدها، فقالت: بسم الله. فقالت ابنته: أبي؟ فقالت: لا؛ بل ربي وربك ورب أبيك. فقالت: أخبر بذلك أبي؟ قالت: نعم. فأخبرته، فدعا بها وبولدها، فقال: ولك رب غيري؟! قالت: نعم، ربي وربك الله. فأتى ببقرة من نحاس فأحميت، فقالت: لي إليك حاجة. فقال: ما هي؟ قالت: تجمع عظامي وعظام ولدي، فتدفنه جميعا؟ فقال: ذلك لك علينا من الحق. فأتى بأولادها، فألقى واحدا واحدا، حتى إذا كان آخر ولدها -وكان صبيا مرضعا- فقال: اصبري يا أماه، فإنك على الحق. ثم ألقيت مع ولدها.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Ketika aku diperjalankan, ada satu bau wangi telah melintasi aku. Aku bertanya: Apakah bau yang wangi ini? Mereka (malaikat) berkata: Ini adalah bau tukang sikat anak perempuan dan cucu-cicit Firaun. Pada satu hari, dia menyikat rambut anak perempuan Firaun, lalu sikat itu jatuh daripada tangannya. Lantas dia berkata: Dengan nama Allah. Anak perempuan Firaun berkata: Ayah aku? Tukang sikat itu berkata: Tidak, Dia adalah Tuhan aku, kamu dan ayah kamu. Anak perempuan Firaun berkata: Dia lebih daripada ayah aku? Tukang sikat itu berkata: Ya. Lalu anak perempuan Firaun memberitahu Firaun. Dia memanggil tukang sikat itu dan anaknya. Dia berkata: Kamu ada Tuhan selain aku? Tukang sikat itu berkata: Ya. Tuhan aku dan kamu adalah Allah. Lalu Firaun memerintahkan agar dipanaskan bekas besi. Tukang sikat itu berkata: Aku ada hajat yang ingin dikemukakan kepada kamu. Firaun berkata: Apakah hajat itu? Tukang sikat berkata: Kamu kumpulkan tulang aku dan anak aku, kemudian kebumikan kesemuanya sekali. Firaun berkata: Hajat kamu itu kami perkenankan. Lalu anak-anak tukang sikat didatangkan dan dicampak satu persatu sehingga yang akhir sekali. Dia adalah seorang bayi yang masih menyusu. Dia berkata: Bersabarlah wahai ibu. Sesungguhnya kamu berada di atas jalan kebenaran. Kemudian tukang sikat dicampak bersama anaknya.

STATUS

Munkar

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 1934, hadis nombor 9704. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(منكر)
عن ابن عباس رضي الله عنهما قال: قال رسول الله ﷺ: لَمَا أُسْرِيَ بِي، مَرَّت بِي رَائِحَةٌ طَيْبَةٌ، فَقُلْت: ما هَذِه الرَائِحَةُ؟ فقَالُوا: هَذِه رَائِحَةُ مَاشِطَةِ ابْنَةِ فِرْعَوْنَ وَأَوْلَادِهَا، كَانَتْ تمشُطُها فَوَقَعَ الْمِشْطُ من يَدِهَا. فَقَالَت: باسمِ اللهِ. فَقَالَت ابْنَتُه: أبِي؟ فَقَالَت: لَا، قَالَت: بَل رَبِّي وَرَبُّك وَرَبُّ أبِيك. فَقَالَت: أَخْبَر بِذَلِك أبِي؟! قَالَت: نَعَم، فأَخْبَرتْه، فَدَعَا بِهَا وبوَلَدِهَا، فَقَال: ولَك رَبٌّ غَيْرِي؟! قَالَت: نَعَم، رَبِّي وَرَبُّك الله. فَأَمَر بنُقْرَةٍ من نُحَاسٍ فَأُحْمِيَتْ، فَقَالَت: لِي إلِيك حَاجَةٌ، فقال: مَا هِي؟ قَالَت: تَجْمَعُ عِظَامِي وَعِظَامَ وَلَدِي َتَدْفِنُهُ جَمِيَعاً؟ فَقَال: ذَلِك لَك علِينا من الْحَقِّ، فَأَتَى بأولَادِها فَأَلْقَى وَاحِداً وَاحِداً حَتَّى إِذا كَان آخَرُ وَلَدِهَا – وكَان صبِياً مُرْضَعاً، فَقَال: اصْبِرِي يَا أُمَّاهُ، فَإِنَّك عَلَى الْحَقِّ، ثم أُلْقِيَتْ مَع وَلَدِهَا.
[ك، البزار، ((الضعيفة)) (6400)]

(Munkar) Daripada Ibn ‘Abbas RA, beliau berkata: Rasulullah SAW bersabda: Ketika aku diperjalankan, ada satu bau wangi telah melintasi aku. Aku bertanya: Apakah bau yang wangi ini? Mereka (malaikat) berkata: Ini adalah bau tukang sikat anak perempuan dan cucu-cicit Firaun. Pada satu hari, dia menyikat rambut anak perempuan Firaun, lalu sikat itu jatuh daripada tangannya. Lantas dia berkata: Dengan nama Allah. Anak perempuan Firaun berkata: Ayah aku? Tukang sikat itu berkata: Tidak, Dia adalah Tuhan aku, kamu dan ayah kamu. Anak perempuan Firaun berkata: Dia lebih daripada ayah aku? Tukang sikat itu berkata: Ya. Lalu anak perempuan Firaun memberitahu Firaun. Dia memanggil tukang sikat itu dan anaknya. Dia berkata: Kamu ada Tuhan selain aku? Tukang sikat itu berkata: Ya. Tuhan aku dan kamu adalah Allah. Lalu Firaun memerintahkan agar dipanaskan bekas besi. Tukang sikat itu berkata: Aku ada hajat yang ingin dikemukakan kepada kamu. Firaun berkata: Apakah hajat itu? Tukang sikat berkata: Kamu kumpulkan tulang aku dan anak aku, kemudian kebumikan kesemuanya sekali. Firaun berkata: Hajat kamu itu kami perkenankan. Lalu anak-anak tukang sikat didatangkan dan dicampak satu persatu sehingga yang akhir sekali. Dia adalah seorang bayi yang masih menyusu. Dia berkata: Bersabarlah wahai ibu. Sesungguhnya kamu berada di atas jalan kebenaran. Kemudian tukang sikat dicampak bersama anaknya. [Riwayat Al-Hakim dalam Al-Mustadrak dan Al-Bazzar. Lihat Silsilah al-Da'ifah, no. 6400]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.