Keadaan manusia di alam barzakh

TEKS BAHASA ARAB

شهدنا جنازة مع نبي الله – صلى الله عليه وسلم -، فلما فرغ من دفنها وانصرف الناس؛ قال نبي الله – صلى الله عليه وسلم -: إنه يسمع الآن خفق نعالكم؛ أتاه منكر ونكير، أعينهما مثل قدور النحاس، وأنيابهما مثل صياصي البقر، وأصواتهما مثل الرعد، فيجلسانه، فيسألانه: ما كان يعبد؟ ومن كان نبيه؟ فإن كان ممن يعبد الله؛ قال: كنت أعبد الله، ونبيي محمد – صلى الله عليه وسلم -؛ جاء بالبينات، فآمنا به واتبعناه، فذلك قول الله: {يثبت الله الذين آمنوا بالقول الثابت في الحياة الدنيا وفي الآخرة}، فيقال له: على اليقين حييت، وعليه مت، وعليه تبعث، ثم يفتح له باب إلى الجنة، ويوسع له في حفرته. وإن كان من أهل الشك؛ قال: لا أدري! سمعت الناس يقولون شيئاً فقلته، فيقال له: على الشك حييت، وعليه مت، وعليه تبعث، ثم يفتح له باب إلى النار، ويسلط عليه عقارب وتنانين، لو نفخ أحدهم في الدنيا ما أنبتت شيئاً؛ تنهشه، وتؤمر الأرض فتضم؛ حتى تختلف أضلاعه.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Kami menyaksikan (menguruskan) jenazah bersama Nabi Allah SAW dan apabila telah selesai mengebumikannya dan manusia pun beransur pulang, Nabi Allah SAW bersabda: Sesungguhnya sekarang dia sedang mendengar bunyi tapak kasut kalian, telah datang kepadanya Munkar dan Nakir, mata kedua-duanya umpama bekas tembaga, taring keduanya umpama tanduk lembu dan suara mereka umpama petir. Kedua-duanya duduk di hadapannya dan bertanya: Siapakah yang dia sembah? Siapakah Nabinya? Sekiranya dia daripada kalangan orang yang menyembah Allah maka dia akan menjawab: Saya dahulu menyembah Allah dan Nabiku Muhammad SAW yang telah datang kepada kami dengan membawa penerangan lalu kami beriman dengannya dan mengikutinya. Demikianlah maksud firman Allah: {Allah menetapkan (pendirian) orang-orang yang beriman dengan kalimah yang tetap teguh dalam kehidupan dunia dan akhirat.} [Ibrahim: 27] Kemudian dikatakan kepadanya: Di atas keyakinan yang benar kamu hidup dan di atas keyakinan yang benar juga kamu mati, maka di atas keyakinan yang benar itulah kelak kamu akan dibangkitkan. Kemudian dibukakan untuknya pintu menuju ke syurga dan dilapangkan kuburnya. Namun, sekiranya dia termasuk dalam golongan orang yang ragu-ragu maka dia akan berkata: Aku tidak tahu, aku hanya mendengar orang berkata sesuatu lalu aku pun mengatakannya. Maka dikatakan pula kepadanya: Kamu hidup di atas keraguan dan mati juga di atas keraguan serta di atas keraguan itulah kelak kamu akan dibangkitkan. Kemudian akan dibukakan baginya pintu neraka dan didatangkan kepadanya kala jengking dan ular naga. Sekiranya salah satu daripada mereka menghembus (untuk menghidupkan sesuatu) di dunia maka dunia tidak akan dapat menumbuhkan sesuatu pun (kerana racunnya yang begitu berbisa. Kala jengking dan ular itu akan menyengatnya dan bumi diperintahkan untuk menghimpitnya sehingga hancur tulang-tulang rusuknya.

STATUS

Lemah

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 1505, hadis nombor 7670. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(ضعيف) عن أبي هريرة -رضي الله عنه- قال: شهدنا جنازة مع نبي الله – صلى الله عليه وسلم -، فلما فرغ من دفنها وانصرف الناس؛ قال نبي الله – صلى الله عليه وسلم -: ((إنه يسمع الآن خفق نعالكم؛ أتاه منكر ونكير، أعينهما مثل قدور النحاس، وأنيابهما مثل صياصي البقر، وأصواتهما مثل الرعد، فيجلسانه، فيسألانه: ما كان يعبد؟ ومن كان نبيه؟ فإن كان ممن يعبد الله؛ قال: كنت أعبد الله، ونبيي محمد – صلى الله عليه وسلم -؛ جاء بالبينات، فآمنا به واتبعناه، فذلك قول الله: {يثبت الله الذين آمنوا بالقول الثابت في الحياة الدنيا وفي الآخرة}، فيقال له: على اليقين حييت، وعليه مت، وعليه تبعث، ثم يفتح له باب إلى الجنة، ويوسع له في حفرته. وإن كان من أهل الشك؛ قال: لا أدري! سمعت الناس يقولون شيئاً فقلته، فيقال له: على الشك حييت، وعليه مت، وعليه تبعث، ثم يفتح له باب إلى النار، ويسلط عليه عقارب وتنانين، لو نفخ أحدهم في الدنيا ما أنبتت شيئاً؛ تنهشه، وتؤمر الأرض فتضم؛ حتى تختلف أضلاعه)). [طس، (الضعيفة)) (5385)].

(Lemah)
Daripada Abu Hurairah RA beliau berkata: Kami menyaksikan (menguruskan) jenazah bersama Nabi Allah SAW dan apabila telah selesai mengebumikannya dan manusia pun beransur pulang, Nabi Allah SAW bersabda: Sesungguhnya sekarang dia sedang mendengar bunyi tapak kasut kalian, telah datang kepadanya Munkar dan Nakir, mata kedua-duanya umpama bekas tembaga, taring keduanya umpama tanduk lembu dan suara mereka umpama petir. Kedua-duanya duduk di hadapannya dan bertanya: Siapakah yang dia sembah? Siapakah Nabinya? Sekiranya dia daripada kalangan orang yang menyembah Allah maka dia akan menjawab: Saya dahulu menyembah Allah dan Nabiku Muhammad SAW yang telah datang kepada kami dengan membawa penerangan lalu kami beriman dengannya dan mengikutinya. Demikianlah maksud firman Allah: {Allah menetapkan (pendirian) orang-orang yang beriman dengan kalimah yang tetap teguh dalam kehidupan dunia dan akhirat.} [Ibrahim: 27] Kemudian dikatakan kepadanya: Di atas keyakinan yang benar kamu hidup dan di atas keyakinan yang benar juga kamu mati, maka di atas keyakinan yang benar itulah kelak kamu akan dibangkitkan. Kemudian dibukakan untuknya pintu menuju ke syurga dan dilapangkan kuburnya. Namun, sekiranya dia termasuk dalam golongan orang yang ragu-ragu maka dia akan berkata: Aku tidak tahu, aku hanya mendengar orang berkata sesuatu lalu aku pun mengatakannya. Maka dikatakan pula kepadanya: Kamu hidup di atas keraguan dan mati juga di atas keraguan serta di atas keraguan itulah kelak kamu akan dibangkitkan. Kemudian akan dibukakan baginya pintu neraka dan didatangkan kepadanya kala jengking dan ular naga. Sekiranya salah satu daripada mereka menghembus (untuk menghidupkan sesuatu) di dunia maka dunia tidak akan dapat menumbuhkan sesuatu pun (kerana racunnya yang begitu berbisa. Kala jengking dan ular itu akan menyengatnya dan bumi diperintahkan untuk menghimpitnya sehingga hancur tulang-tulang rusuknya.
[Riwayat al-Tabarani dalam al-Awsat. Lihat Silsilah al-Da’ifah no.5385].

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.