Dua orang yang memasuki neraka telah berteriak dengan kuat

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

إن رجلين ممن دخل النار اشتد صياحهما، فقال الرب: أخرجوهما، فأخرجا، فقال لهما: أي شيء اشتد صياحهما؟ قالا: فعلنا ذلك ‌لترحمنا، قال: رحمتي لكما أن تنطلقا، فتلقيا أنفسكما حيث كنتما من النار، قال: فينطلقان فيلقي أحدهما نفسه، فجعلها الله عليه بردا وسلاما، ويقوم الآخر فلا يلقي نفسه، فيقول الرب: ما منعك أن تلقي نفسك كما ألقى صاحبك؟ فيقول: رب إني لأرجو أن لا تعيدني فيها بعدما أخرجتني، فيقول الرب: لك رجاؤك، فيدخلان الجنة جميعا.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Dua orang yang memasuki neraka telah berteriak dengan kuat, lalu Tuhan berkata: Keluarkan mereka berdua, lalu mereka berdua dikeluarkan. Tuhan berkata kepada mereka berdua: Mengapa kamu berteriak dengan kuat? Mereka berdua berkata: Kami berdua melakukan begitu supaya engkau merahmati kami. Tuhan berkata: RahmatKu kepada kamu berdua adalah supaya engkau berdua dilepaskan, lalu kamu berdua akan berada di tempat kamu yang asal dalam neraka tadi. Lalu mereka bertolak dan berjumpa dengan jasad mereka semula. Lalu Allah menjadikan kesejukan dan keselamatan kepada salah seorang dari mereka. Lalu yang seorang lagi bangun dan tidak berjumpa dengan dirinya. Lalu Tuhan berkata: Apa yang menghalang kamu dari berjumpa dengan dirimu seperti mana sahabatmu berjumpa dirinya? Lalu dia berkata: Tuhan, aku berharap engkau mengembalikanku kepadanya setelah engkau mengeluarkanku. Lalu Tuhan berkata: Aku akan mengabulkan harapanmu, lalu mereka berdua memasuki syurga.

STATUS

Lemah

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 653, hadis nombor 3373. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(ضعيف) عن أبي هريرة – رضي الله عنه – مرفوعا: ((إن رجلين ممن دخل النار اشتد صياحهما، فقال الرب: أخرجوهما، فأخرجا، فقال لهما: أي شيء اشتد صياحهما؟ قالا: فعلنا ذلك ‌لترحمنا، قال: رحمتي لكما أن تنطلقا، فتلقيا أنفسكما حيث كنتما من النار، قال: فينطلقان فيلقي أحدهما نفسه، فجعلها الله عليه بردا وسلاما، ويقوم الآخر فلا يلقي نفسه، فيقول الرب: ما منعك أن تلقي نفسك كما ألقى صاحبك؟ فيقول: رب إني لأرجو أن لا تعيدني فيها بعدما أخرجتني، فيقول الرب: لك رجاؤك، فيدخلان الجنة جميعا)). [ت، ابن أبي الدنيا في ((حسن الظن))، ((الضعيفة)) (1977)]

(Lemah) Daripada Abu Hurairah RA secara marfu’ (disandarkan kepada Nabi SAW): “Dua orang yang memasuki neraka telah berteriak dengan kuat, lalu Tuhan berkata: Keluarkan mereka berdua, lalu mereka berdua dikeluarkan. Tuhan berkata kepada mereka berdua: Mengapa kamu berteriak dengan kuat? Mereka berdua berkata: Kami berdua melakukan begitu supaya engkau merahmati kami. Tuhan berkata: Rahmat-Ku kepada kamu berdua adalah supaya engkau berdua dilepaskan, lalu kamu berdua akan berada di tempat kamu yang asal dalam neraka tadi. Lalu mereka bertolak dan berjumpa dengan jasad mereka semula. Lalu Allah menjadikan kesejukan dan keselamatan kepada salah seorang dari mereka. Lalu yang seorang lagi bangun dan tidak berjumpa dengan dirinya. Lalu Tuhan berkata: Apa yang menghalang kamu dari berjumpa dengan dirimu seperti mana sahabatmu berjumpa dirinya? Lalu dia berkata: Tuhan, aku berharap engkau mengembalikanku kepadanya setelah engkau mengeluarkanku. Lalu Tuhan berkata: Aku akan mengabulkan harapanmu, lalu mereka berdua memasuki syurga.” [Riwayat al-Tirmizi dalam al-Sunan dan Ibn Abi al-Dunya dalam Husn al-Zann. Lihat Silsilah al-Da’ifah, no. 1977]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, Coastline Marine Sdn Bhd, Hasnuri Sdn Bhd, Padi Pictures Sdn Bhd dan sumbangan orang ramai melalui Tabung Infaq, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.