Dan demi diriku berada di tanganNya

TEKS BAHASA ARAB

والذي نفسي بيده، إنهم إذا خرجوا من قبورهم يستقبلون – أو: يؤتون – بنوق بيض لها أجنحة، عليها رحال الذهب، شرك نعالهم نور يتلألأ، كل خطوة منها مد البصر، فينتهون إلى شجرة ينبع من أصلها عينان، فيشربون من إحداهما، فتغسل ما في بطونهم من دنس، ويغتسلون من الأخرى، فلا تشعث أبشارهم، ولا أشعارهم بعدها أبدا، ويجري عليهم نضرة النعيم، فينتهون – أو: فيأتون – باب الجنة، فإذا حلقة من ياقوتة حمراء على صفائح الذهب، فيضربون بالحلقة على الصفحة، فيسمع لها طنين – يا علي! – فيبلغ كل حوراء أن زوجها قد أقبل، فتبعث قيمها، فيفتح فإذا رآه خر له – قال مسلمة: أراه قال: – ساجدا، فيقول: ارفع رأسك، إنما أنا قيمك، وكلت بأمرك، فيتبعه ويقفو أثره، فتستخف الحوراء العجلة، فتخرج من خيام الدر والياقوت حتى تعتنقه، ثم تقول: أنت حبي وأنا حبك، وأنا الخالدة التي لا أموت، وأنا الناعمة التي لا أبأس، وأنا الراضية التي لا أسخط، وأنا المقيمة التي لا أظعن، فيدخل بيتا من أسسه إلى سقفه مائة ألف ذراع بناؤه على جندل اللؤلؤ، طرائق أصفر وأحمر وأخضر، ليس منها طريقة تشاكل صاحبتها، في البيت سبعون سريرا، على كل سرير سبعون حشية، على كل حشية سبعون زوجة، على كل زوجة سبعون حلة، يرى مخ ساقها من باطن الحلل، فيقضي جماعها في مقدار ليلة من لياليكم، هذه الأنهار من تحتهم تطرد، أنهار من ماء غير آسن – قال: صاف لا كدر فيه -وأنهار من لبن لم يتغير طعمه، لم يخرج من ضروع الماشية، وأنهار من خمر لذة للشاربين، لم يعتصرها الرجال بأقدامهم، وأنهار من عسل مصفى، لم يخرج من بطون النحل، فيستجلي الثمار، فإن شاء أكل قائما، وإن شاء، قاعدا، متكئا، ثم تلا: {ودانية عليهم ظلالها وذللت قطوفها تذليلا} ، فيشتهي الطعام، فيأتيه طير أبيض – وربما قال: أخضر -، فترفع أجنحتها، فيأكل من جنوبها أي الألوان شاء، ثم تطير فتذهب، فيدخل الملك، فيقول: سلام عليكم، {تلكم الجنة أورثتموها بما كنتم تعملون} ، ولو أن شعرة من شعر الحوراء وقعت لأهل الأرض، لأضاءت الشمس معها سواد في نور.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Dan demi diriku berada di tangan-Nya! Sesungguhnya bila mana mereka keluar daripada kuburan mereka, mereka akan datang dengan unta-unta yang putih yang mempunyai sayap dan di atasnya terdapat pelana yang diperbuat daripada emas, kasut mereka cahaya yang berkelipan, setiap langkahnya jaraknya itu sejauh mata memandang. Maka mereka akan berhenti di sebuah pokok yang terbit daripadanya dua mata air, lalu mereka minum dari salah satu daripadanya dan ia (air dari mata air tersebut) membasuh kotoron yang terdapat di perut mereka, dan mereka mandi daripada mata air yang satu lagi, maka kulit mereka serta rambut mereka tidak akan kotor lagi selamanya selepas ini. Cahaya nikmat jelas terpancar di atas mereka, lalu mereka pun sampai ke pintu syurga. Maka terdapat padanya sebuah pengetuk pintu yang diperbuat daripada permata merah, lalu mereka mengetuknya dan didengarkan kepadanya bunyi dengungan -wahai Ali!- lalu sampailah kepada setiap bidadari bahawa suaminya telah datang. Maka (setiap dari bidadari itu) mengutus saudaranya, dan ia membuka untuknya (orang yang datang ke syurga) pintu, dan bila mana dia melihatnya, dia menunduk kepadanya -kata Maslamah: ia dilihat, dia berkata: sujud. Maka ia berkata: Angkat kepalamu kerana sesungguhnya aku adalah saudaramu dan aku dihantar untuk menguruskanmu, lalu dia mengikutnya dan mengikut jejaknya. Maka bidadari itu bergegas dengan lembut dan keluar daripada rumah permatanya sehinggalah dia memeluk orang itu kemudian dia berkata: Kamu adalah cintaku dan aku adalah cintamu, dan aku kekal selamanya dan tidak mati, dan aku adalah kesenangan yang tidak akan buruk dan aku adalah keredhaan yang tidak akan dibenci, aku adalah yang tetap berada yang tidak akan pergi. Lalu dia memasuki rumahnya yang lantai hingga bumbungnya berukuran seratus ribu hasta, binaannya dipenuhi permata, dengan batu permata dari sudut merah kuning dan hijau dan tidak ada satu sudut pun yang sama dengan sudut yang lain. Di dalam rumahnya itu terdapat tujuh puluh buat katil dan di setiap katil itu terdapat tujuh puluh tilam dan di setiap tilam adalah tujuh pulus isteri dan pada setiap isteri pula sebanyak tujuh puluh pakaian dan dapat kelihatan betis-betis mereka daripada sebalik pakaian, berlaku persetubuhannya dengan kadar satu malam daripada malam-malam kamu ini. Sungai-sungai di bawahnya mengalir sungai-sungai daripada air yang jernih -suci dan tidak ada kotoran-, sungai-sungai daripada susu yang tidak berubah rasanya dan tidak keluar daripada kantung susu binatang, sungai-sungai daripada arak yang enak diminum, yang tidak dikeluarkan oleh lelaki dengan kaki mereka, sungai-sungai daripada madu yang suci, tidak keluar daripada perut-perut lebah, kemudian terlihat pula buah-buah, jika dia mahu boleh memakannya secara berdiri, jika dia mahu boleh memakannya secara duduk atau boleh memakannya secara berbaring. Kemudian dia membaca: {Sedang naungan pohon-pohon syurga itu dekat kepada mereka, dan buah-buahannya pula dimudahkan (untuk mereka memetiknya) dengan semudah-mudahnya.} [al-Insan: 14] Lalu dia ingin makan maka datang kepadanya burung putih-kemungkinan dia berkata: hijau- Burung-burung tersebut mengangkat sayapnya dan memakan dari selatan mereka apa-apa warna yang dikehendaki. Kemudian ia terbang dan pergi. Lalu malaikat masuk dan berkata: Assalamualaikum! Dan (dikatakan lagi kepada mereka): {Inilah Syurga yang diberikan kepada kamu untuk mewarisinya, disebabkan apa yang kamu telah kerjakan.} [al-Zukhruf: 72] Sekiranya sehelai rambut daripada rambut bidadari jatuh ke penduduk bumi maka ia akan menerangi matahari, bersamanya unsur kehitaman pada cahaya.

STATUS

Batil

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 1602, hadis nombor 8086. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(باطل: لوائح الوضع عليه ظاهرة) سمعت أبا معاذ البصري قال: إن علياً كان ذات يوم عند رسول الله صلى الله عليه وسلم، فقرأ هذه الآية: {يوم نحشر المتقين إلى الرحمن وفداً} ، فقال: "ما أظن (الوفد) إلا الراكب يا رسول الله!" فقال النبي صلى الله عليه وآله وسلم: ((وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ، إِنَّهُمْ إِذَا خَرَجُوا مِنْ قُبُورِهِمْ يُسْتَقْبَلُونَ – أَوْ: يُؤْتَوْنَ – بِنُوقٍ بِيضٍ لَهَا أَجْنِحَةٌ، عَلَيْهَا رِحالٌ الذَّهَبُ، شِرْكِ نِعَالِهِمْ نُورٌ يتلألأَ، كُلُّ خُطْوَةٍ مِنْهَا مَدَّ الْبَصَرِ، فَيَنْتَهُونَ إِلَى شَجَرَةٍ يَنْبُعُ مِنْ أَصْلِهَا عَيْنَانِ، فَيَشْرَبُونَ مِنْ إِحْدَاهُمَا، فَتغْسِلُ مَا فِي بُطُونِهِمْ مِنْ دَنَسٍ، وَيَغْتَسِلُونَ مِنَ الأُخْرَى، فَلا تَشْعَثُ أَبْشَارُهُمْ، وَلا أَشْعَارُهُمْ بَعْدَهَا أَبَدًا، وَيَجْرِي عَلَيْهِمْ نَضْرَةُ النَّعِيمُ، فَيَنْتَهُونَ – أَوْ: فَيَأْتُونَ – بَابَ الْجَنَّةِ، فَإِذَا حَلْقَةٌ مِنْ يَاقُوتَةٍ حَمْرَاءَ عَلَى صَفَائِحِ الذَّهَبِ، فَيَضْرِبُونَ بِالْحَلْقَةِ عَلَى الصَّفْحَةِ، فَيُسْمَعُ لَهَا طَنِينٌ – يا عليُّ! – فَيَبْلُغُ كُلَّ حَوْرَاءَ أَنَّ زَوْجَهَا قَدْ أَقْبَلَ، فَتَبْعَثَ قَيْمُهَا، فَيَفْتَحُ فَإِذَا رَآهُ خَرَّ لَهُ – قَالَ مَسْلَمَةٌ: أُرَاهُ قَالَ: سَاجِدًا، فَيَقُولُ: ارْفَعْ رَأْسَكَ، إِنَّمَا أَنَا قَيِّمُكُ، وُكِّلْتُ بِأَمْرِكَ، فَيَتْبَعَهُ وَيَقْفُو أَثَرَهُ، فَتَسْتَخِفُ الْحَوْرَاءَ الْعَجَلَةُ، فَتَخْرُجَ مِنْ خِيَامِ الدُّرِّ وَالْيَاقُوتِ حَتَّى تَعْتَنِقَهُ، ثُمَّ تَقُولُ: أَنْتَ حِبِّي وَأَنَا حِبُّكَ، وَأَنَا الْخَالِدَةُ الَّتِي لا أَمُوتُ، وَأَنَا النَّاعِمَةُ الَّتِي لا أَبْأسُ، وَأَنَا الرَّاضِيَةُ الَّتِي لا أَسْخَطُ، وَأَنَا الْمُقِيمَةُ الَّتِي لا أَظْعَنُ، فَيَدْخُلَ بَيْتًا مِنْ أُسُسِهِ إِلَى سَقْفِهِ مِائَةُ أَلْفِ ذِرَاعٍ بَنَاؤهُ عَلَى جَنْدَلٍ اللُّؤْلُؤُ، طَرَائِقُ أَصْفَرُ وَأَحْمَرُ وَأَخْضَرُ، لَيْسَ مِنْهَا طَرِيقَةٌ تُشَاكِلُ صَاحِبَتَهَا، فِي الْبَيْتِ سَبْعُونَ سَرِيرًا، عَلَى كُلِّ سَرِيرٍ سَبْعُونَ حَشْيَةً، عَلَى كُلِّ حَشْيَةٍ سَبْعُونَ زَوْجَةٌ، عَلَى كُلِّ زَوْجَةٍ سَبْعُونَ حُلَّةً، يُرَى مُخُّ سَاقِهَا مِنْ بَاطِنِ الْحُلَلِ، فَيَقْضِي جِمَاعُهَا فِي مِقْدَارِ لَيْلَةٍ مِنْ لَيَالِيكُمْ، هَذِهِ الأَنْهَارُ مِنْ تَحْتِهِمْ تَطَّرِدُ، أَنْهَارٌ مِنْ مَاءٍ غَيْرِ آسِنٍ – قال: صاف لا كَدَر فيه -وأنهار من لبن لم يتغير طعمه، لم يخرج من ضروع الماشية، وأنهار من خمر لذة للشاربين، لم يعتصرها الرجال بأقدامهم، وأنهار من عسل مصفى، لم يخرج من بطون النحل، فيستجلي الثمار، فَإِنْ شَاءَ أَكَلَ قَائِمًا، وَإِنْ شَاءَ، قَاعِدًا، مُتَّكِئًا، ثُمَّ تَلا: {وَدَانِيَةً عَلَيْهِمْ ظِلالُهَا وَذُلِّلَتْ قُطُوفُهَا تَذْلِيلاً} ، فَيَشْتَهِي الطَّعَامَ، فَيَأْتِيهِ طَيْرٌ أَبْيَضُ – وربما قَالَ: أَخْضَرُ -، فَتَرْفَعُ أَجْنِحَتَهَا، فَيَأْكُلُ مِنْ جُنُوبِهَا أَيَّ الأَلْوَانِ شَاءَ، ثُمَّ تَطِيرُ فَتَذْهَبُ، فَيَدْخُلُ الْمَلَكُ، فَيَقُولُ: سَلامٌ عَلَيْكُمْ، {تِلْكُمُ الْجَنَّةُ أُورِثْتُمُوهَا بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ} ، ولو أن شعرة من شعر الحوراء وقعت لأهل الأرض، لأضاءت الشمس معها سواد في نور). [ابن أبي حاتم في ((تفسيره))، ((الضعيفة)) (6724) ].

(Batil tanda kepalsuan padanya jelas)
Daripada Abu Mu’az al-Basri beliau berkata bahawa pada suatu hari ketika Ali berada di sisi Rasulullah SAW, beliau membaca ayat yang berikut, firman Allah SWT: {Pada hari Kami himpunkan orang-orang yang bertaqwa untuk mengadap (Allah) Ar-Rahman, dengan berpasukan.} [Maryam: 85] Lalu beliau berkata: Aku tidak menyangka (yang dimaksudkan dengan) ‘al-wafd’ (pasukan) melainkan (ia adalah) orang-orang yang menunggang, wahai Rasulullah." Maka Rasulullah berkata: ((Dan demi diriku berada di tangan-Nya! Sesungguhnya bila mana mereka keluar daripada kuburan mereka, mereka akan datang dengan unta-unta yang putih yang mempunyai sayap dan di atasnya terdapat pelana yang diperbuat daripada emas, kasut mereka cahaya yang berkelipan, setiap langkahnya jaraknya itu sejauh mata memandang. Maka mereka akan berhenti di sebuah pokok yang terbit daripadanya dua mata air, lalu mereka minum dari salah satu daripadanya dan ia (air dari mata air tersebut) membasuh kotoron yang terdapat di perut mereka, dan mereka mandi daripada mata air yang satu lagi, maka kulit mereka serta rambut mereka tidak akan kotor lagi selamanya selepas ini. Cahaya nikmat jelas terpancar di atas mereka, lalu mereka pun sampai ke pintu syurga. Maka terdapat padanya sebuah pengetuk pintu yang diperbuat daripada permata merah, lalu mereka mengetuknya dan didengarkan kepadanya bunyi dengungan -wahai Ali!- lalu sampailah kepada setiap bidadari bahawa suaminya telah datang. Maka (setiap dari bidadari itu) mengutus saudaranya, dan ia membuka untuknya (orang yang datang ke syurga) pintu, dan bila mana dia melihatnya, dia menunduk kepadanya -kata Maslamah: ia dilihat, dia berkata: sujud. Maka ia berkata: Angkat kepalamu kerana sesungguhnya aku adalah saudaramu dan aku dihantar untuk menguruskanmu, lalu dia mengikutnya dan mengikut jejaknya. Maka bidadari itu bergegas dengan lembut dan keluar daripada rumah permatanya sehinggalah dia memeluk orang itu kemudian dia berkata: Kamu adalah cintaku dan aku adalah cintamu, dan aku kekal selamanya dan tidak mati, dan aku adalah kesenangan yang tidak akan buruk dan aku adalah keredhaan yang tidak akan dibenci, aku adalah yang tetap berada yang tidak akan pergi. Lalu dia memasuki rumahnya yang lantai hingga bumbungnya berukuran seratus ribu hasta, binaannya dipenuhi permata, dengan batu permata dari sudut merah kuning dan hijau dan tidak ada satu sudut pun yang sama dengan sudut yang lain. Di dalam rumahnya itu terdapat tujuh puluh buat katil dan di setiap katil itu terdapat tujuh puluh tilam dan di setiap tilam adalah tujuh pulus isteri dan pada setiap isteri pula sebanyak tujuh puluh pakaian dan dapat kelihatan betis-betis mereka daripada sebalik pakaian, berlaku persetubuhannya dengan kadar satu malam daripada malam-malam kamu ini. Sungai-sungai di bawahnya mengalir sungai-sungai daripada air yang jernih -suci dan tidak ada kotoran-, sungai-sungai daripada susu yang tidak berubah rasanya dan tidak keluar daripada kantung susu binatang, sungai-sungai daripada arak yang enak diminum, yang tidak dikeluarkan oleh lelaki dengan kaki mereka, sungai-sungai daripada madu yang suci, tidak keluar daripada perut-perut lebah, kemudian terlihat pula buah-buah, jika dia mahu boleh memakannya secara berdiri, jika dia mahu boleh memakannya secara duduk atau boleh memakannya secara berbaring. Kemudian dia membaca: {Sedang naungan pohon-pohon syurga itu dekat kepada mereka, dan buah-buahannya pula dimudahkan (untuk mereka memetiknya) dengan semudah-mudahnya.} [al-Insan: 14] Lalu dia ingin makan maka datang kepadanya burung putih-kemungkinan dia berkata: hijau- Burung-burung tersebut mengangkat sayapnya dan memakan dari selatan mereka apa-apa warna yang dikehendaki. Kemudian ia terbang dan pergi. Lalu malaikat masuk dan berkata: Assalamualaikum! Dan (dikatakan lagi kepada mereka): {Inilah Syurga yang diberikan kepada kamu untuk mewarisinya, disebabkan apa yang kamu telah kerjakan.} [al-Zukhruf: 72] Sekiranya sehelai rambut daripada rambut bidadari jatuh ke penduduk bumi maka ia akan menerangi matahari, bersamanya unsur kehitaman pada cahaya.))
[Riwayat Ibn Abi Hatim dalam tafsir. Lihat Silsilah al-Da'ifah, no. 6724].

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.