Dahulu sebelum baginda membina masjid, baginda solat berhadapan sebatang kayu

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

كان قبل أن يبني المسجد يصلّي إلى خشبة، فلما بنى المسجد بني له محراب، فتقدّم إليه، فحنّت الخشبة حنين البعير، فوضع رسول الله صلى الله عليه وسلم يده عليها، فسكنت.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Dahulu sebelum baginda membina masjid, baginda solat berhadapan sebatang kayu. Apabila masjid dibina, dibina sebuah mihrab untuk baginda, maka baginda mendekat kepada mihrab itu. Maka batang kayu tersebut merintih seperti rintihan unta, lalu Rasulullah ﷺ meletakkan tangannya di atas kayu tersebut lalu ia menjadi tenang.

STATUS

Munkar

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 324, hadis nombor 1707. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(منكر) عن سهل بن سعد – رضي الله عنه -، قال: ((كان قبل أن يبني المسجد يصلّي إلى خشبة، فلما بنى المسجد بني له محراب، فتقدّم إليه، فحنّت الخشبة حنين البعير، فوضع رسول الله صلى الله عليه وسلم يده عليها، فسكنت)). [طب، ((الضعيفة)) (5554)].

(Munkar) Daripada Sahl bin Sa‘d RA, dia telah berkata: Dahulu sebelum baginda membina masjid, baginda solat berhadapan sebatang kayu. Apabila masjid dibina, dibina sebuah mihrab untuk baginda, maka baginda mendekat kepada mihrab itu. Maka batang kayu tersebut merintih seperti rintihan unta, lalu Rasulullah ﷺ meletakkan tangannya di atas kayu tersebut lalu ia menjadi tenang. [Riwayat al-Tabarani dalam al-Mu‘jam al-Kabir. Lihat Silsilah al-Da'ifah, no. 5554].

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.