Dahulu ada dua buah perkampungan, salah satunya baik, manakala yang kedua zalim

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

كانت قريتان: إحداهما صالحة، والاخرى ظالمة، فخرج رجل من القرية الظالمة يريد القرية الصالحة، فأتاه الموت حيث شاء الله، فاختصم فيه الملك والشيطان، فقال ‌الشيطان: والله! ما عصاني قط، فقال الملك: إنه قد خرج يريد التوبة، فقضى بينهما أن ينظر إلى أيهما أقرب فوجدوه أقرب إلى القرية الصالحة بشبر، فغفر له، قال معمر: وسمعت من يقول: قرب الله إليه القرية الصالحة.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Dahulu ada dua buah perkampungan, salah satunya baik, manakala yang kedua zalim. Lalu keluar seorang lelaki daripada kampung yang zalim itu menuju ke kampung yang baik. Lantas kematian datang menemuinya di mana Allah kehendaki. Maka malaikat dan syaitan bertelingkah tentangnya. Syaitan berkata: "Demi Allah! Dia tidak penah mengingkariku". Lalu malaikat berkata: "Sesungguhnya dia telah pun keluar kerana ingin bertaubat". Lalu diputuskan buat kedua-duanya untuk dilihat dia lebih dekat dengan (kampung) yang mana. Lalu mereka mendapatinya lebih dekat dengan kampung yang baik dengan jarak sejengkal. Maka diampunkanl baginya. Ma’mar berkata: "Aku juga pernah mendengar ada orang berkata: "Allah telah mendekatkan kampung yang baik itu kepadanya".

STATUS

Munkar dengan sebutan: "pertelingkahan syaitan"

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 577-578, hadis nombor 2974. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(منكر بذكر: «اختصام ‌الشيطان») عن ابن مسعود – رضي الله عنه -، قال: «كانت قريتان: إحداهما صالحة، والاخرى ظالمة، فخرج رجل من القرية الظالمة يريد القرية الصالحة، فأتاه الموت حيث شاء الله، فاختصم فيه الملك والشيطان، فقال ‌الشيطان: والله! ما عصاني قط، فقال الملك: إنه قد خرج يريد التوبة، فقضى بينهما أن ينظر إلى أيهما أقرب فوجدوه أقرب إلى القرية الصالحة بشبر، فغفر له، قال معمر: وسمعت من يقول: قرب الله إليه القرية الصالحة». [عب، طب، «الضعيفة» (6690)].

(Munkar Dengan Sebutan: "pertelingkahan syaitan") Daripada Ibn Mas’ud RA, beliau berkata: Dahulu ada dua buah perkampungan, salah satunya baik, manakala yang kedua zalim. Lalu keluar seorang lelaki daripada kampung yang zalim itu menuju ke kampung yang baik. Lantas kematian datang menemuinya di mana Allah kehendaki. Maka malaikat dan syaitan bertelingkah tentangnya. Syaitan berkata: "Demi Allah! Dia tidak penah mengingkariku". Lalu malaikat berkata: "Sesungguhnya dia telah pun keluar kerana ingin bertaubat". Lalu diputuskan buat kedua-duanya untuk dilihat dia lebih dekat dengan (kampung) yang mana. Lalu mereka mendapatinya lebih dekat dengan kampung yang baik dengan jarak sejengkal. Maka diampunkanl baginya. Ma’mar berkata: "Aku juga pernah mendengar ada orang berkata: "Allah telah mendekatkan kampung yang baik itu kepadanya". [Riwayat Abd al-Razzaq al-San'ani dalam al-Musannaf dan al-Tabarani dalam al-Mu’jam al-Kabir. Lihat Silsilah al-Ḍa‘īfah, no. 6690].

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.