Bumi yang biasa adalah bagi Allah dan Rasul-Nya, kemudian untuk kamu selepas itu

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

عادي الأرض الله وللرسول، ثم لكم من بعد، فمن أحيا أرضاً ميتة فهي له، وليس لمحتجر حق بعد ثلاث سنين.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Bumi yang biasa adalah bagi Allah dan Rasul-Nya, kemudian untuk kamu selepas itu. Sesiapa yang menghidupkan tanah yang mati maka dia berhak ke atasnya, dan tidak ada hak bagi orang yang memindahkan batu selepas tiga tahun.

STATUS

Munkar dengan selengkap ini

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 768, hadis nombor 3922. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(منكر بهذا التمام) عن طاوس، قال: قال رسول الله ﷺ: «عادي الأرض الله وللرسول، ثم لكم من بعد، فمن أحيا أرضاً ميتة فهي له، وليس لمحتجر حق بعد ثلاث سنين». [أبو يوسف في «الخراج»، «الضعيفة» (553)].

(Munkar dengan selengkap ini) Daripada Tawus berkata: Rasulullah SAW bersabda: “Bumi yang biasa adalah bagi Allah dan Rasul-Nya, kemudian untuk kamu selepas itu. Sesiapa yang menghidupkan tanah yang mati maka dia berhak ke atasnya, dan tidak ada hak bagi orang yang memindahkan batu selepas tiga tahun. [Riwayat Abu Yusuf dalam al-Kharaj. Lihat Silsilah al-Dhaifah no. 553]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Telekom Malaysia Sdn Bhd, Coastline Marine Sdn Bhd, Hasnuri Sdn Bhd, Padi Pictures Sdn Bhd dan sumbangan orang ramai melalui Tabung Infaq, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.