Apabila Rasulullah SAW selesai menunaikan solatnya, baginda akan mengangkat kedua tangannya dengan merapatkan keduanya

TEKS BAHASA ARAB

كان إذا فرغ من صلاته؛ رفع يديه وضمهما وقال: رب! اغفر لي ما قدمت وما أخرت، وما أسررت وما أعلنت، وما أسرفت، وما أنت أعلم به مني؛ أنت المقدم وأنت المؤخر، لا إله إلا أنت، لك الملك، ولك الحمد.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Apabila Rasulullah SAW selesai menunaikan solatnya, baginda akan mengangkat kedua tangannya dengan merapatkan keduanya. Lalu Baginda berkata: “Wahai Tuhan! Ampunilah dosaku yang akan datang dan apa yang telah lepas, apa yang tersembunyi dan apa yang terzahir, apa yang melampaui batas serta dosa yang hanya Kamu lebih mengetahuinya berbandingku, Kamu yang awal dan Kamu yang akhir, tiada Tuhan melainkan Kamu, bagi-Mu kuasa pemerintahan dan bagi-Mu segala pujian.”

STATUS

Munkar

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 1492, hadis nombor 7605. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(منكر بهذا السياق) عن علقمة بن مرثد وإسماعيل بن أمية: أن رسول الله – صلى الله عليه وسلم – كان إذا فرغ من صلاته؛ رفع يديه وضمهما وقال: رب! اغفر لي ما قدمت وما أخرت، وما أسررت وما أعلنت، وما أسرفت، وما أنت أعلم به مني؛ أنت المقدم وأنت المؤخر، لا إله إلا أنت، لك الملك، ولك الحمد. [ابن المبارك، ((الضعيفة))(4997)].

(Munkar dengan lafaz ini) Daripada Alqamah bin Marthad dan Ismail bin Umayyah bahawa: Apabila Rasulullah SAW selesai menunaikan solatnya, baginda akan mengangkat kedua tangannya dengan merapatkan keduanya. Lalu Baginda berkata: “Wahai Tuhan! Ampunilah dosaku yang akan datang dan apa yang telah lepas, apa yang tersembunyi dan apa yang terzahir, apa yang melampaui batas serta dosa yang hanya Kamu lebih mengetahuinya berbandingku, Kamu yang awal dan Kamu yang akhir, tiada Tuhan melainkan Kamu, bagi-Mu kuasa pemerintahan dan bagi-Mu segala pujian.” [Riwayat Ibn al-Mubarak. Lihat Silsilah al-Da’ifah, no. 4997]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Telekom Malaysia, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.