Apabila kamu terperangkap dalam kesusahan

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

إذا وقعت في ورطة فقل: بسم الله الرحمن الرحيم، ولا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم؛ فإن الله يصرف بها ما شاء من أنواع البلاء.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Apabila kamu terperangkap dalam kesusahan, maka ucapkanlah: "Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, tiada upaya dan kekuatan melainkan dengan izin Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung", kerana sesungguhnya dengan ucapan tersebut Allah akan memalingkan pelbagai jenis bala daripadanya mengikut apa yang Dia kehendaki.

STATUS

Palsu

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 1438, hadis nombor 7313. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(موضوع)
عن علي رضي الله عنه، قال: قال رسول الله ﷺ: يا علي! ألا أعلمك كلمات إذا وقعت في ورطة قلتها؟ قلت: بلى جعلني الله فداك، كم من خير قد علمتنيه! قال: إذا وقعت في ورطة فقل: بسم الله الرحمن الرحيم، ولا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم؛ فإن الله يصرف بها ما شاء من أنواع البلاء.
[ابن السني، الرافعي، ((الضعيفة)) (2721)].

(Palsu)
Daripada ‘Alī RA, beliau berkata: Rasulullah SAW bersabda: Wahai ‘Alī! Tidak mahukah aku ajarkan kepadamu beberapa ucapan yang boleh kamu ucapkan apabila terperangkap dalam kesusahan? Aku menjawab: Mahu, semoga Allah menjadikan aku sebagai tebusanmu. Sudah berapa banyak kebaikan yang telah engkau ajarkan kepadaku! Baginda bersabda: Apabila kamu terperangkap dalam kesusahan, maka ucapkanlah: "Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, tiada upaya dan kekuatan melainkan dengan izin Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung", kerana sesungguhnya dengan ucapan tersebut Allah akan memalingkan pelbagai jenis bala daripadanya mengikut apa yang Dia kehendaki.
[Riwayat Ibn al-Sunnī dalam ‘Amal al-Yawm wa al-Lailah, al-Rāfi‘ī dalam Tārīkh Qazwīn. Lihat Silsilah al-Ḍa‘īfah, no. 2721].

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, Coastline Marine Sdn Bhd, Hasnuri Sdn Bhd, Padi Pictures Sdn Bhd dan sumbangan orang ramai melalui Tabung Infaq, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.