Apabila kalian berpuasa maka hendaklah kalian bersiwak pada waktu pagi

TEKS BAHASA ARAB

إذا صمتم فاستاكوا بالغداة ولا تستاكوا بالعشي، فإنه ليس من صائم تيبس شفتاه بالعشي إلا كانت نورا بين عينيه يوم القيامة.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Apabila kalian berpuasa maka hendaklah kalian bersiwak pada waktu pagi (iaitu sebelum terbit waktu fajar) dan janganlah kalian bersiwak pada waktu petang (ketika sedang berpuasa), sesungguhnya perbuatan bersiwak itu bukanlah dalam kalangan orang yang berpuasa, bibirnya akan mengering pada waktu petang melainkan ia akan menjadi cahaya pada dua matanya di hari kiamat.

STATUS

Lemah

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 1127, hadis nombor 5679. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(ضعيف) عن علي رضي الله عنه، موقوفا، وعن خباب رضي الله عنه مرفوعا:«إِذَا صُمْتُمْ فَاسْتَاكُوا بِالْغَدَاةِ وَلَا تَسْتَاكُوا بِالْعَشِيِّ، فَإِنَّهُ لَيْسَ مِنْ صَائِمٍ تَيْبَسُ شَفَتَاهُ بِالْعَشِيِّ إِلَّا كَانَتْ نُورًا بَيْنَ عَيْنَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ». [طب، قط، ((الضعيفة)) (401)]

(Lemah) Daripada ‘Ali RA secara mawquf (disandarkan kepada sahabat) dan daripada Khabbab RA secara marfu’ (disandarkan kepada Nabi SAW): “Apabila kalian berpuasa maka hendaklah kalian bersiwak pada waktu pagi (iaitu sebelum terbit waktu fajar) dan janganlah kalian bersiwak pada waktu petang (ketika sedang berpuasa), sesungguhnya perbuatan bersiwak itu bukanlah dalam kalangan orang yang berpuasa, bibirnya akan mengering pada waktu petang melainkan ia akan menjadi cahaya pada dua matanya di hari kiamat.” [Riwayat Al-Tabarani dalam al-Mu’jam al-Kabir dan al-Daraqutni. Lihat Silsilah al-Da’ifah, no. 401].

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Telekom Malaysia, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.