Anak saudara kamu adalah dari kamu, orang yang berjanji dengan kamu adalah dari kamu

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

ابن أختكم منكم، وحليفكم منكم، ومولاكم منكم، إن قريشا أهل صدق وأمانة، فمن بغى لها العواثر، أكبه الله في النار لوجهه.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Anak saudara kamu adalah dari kamu, orang yang berjanji dengan kamu adalah dari kamu, tuan-tuan kamu adalah dari kamu, sesungguhnya Quraisy adalah orang yang jujur dan amanah, sesiapa yang melampau dengan perkara-perkara yang merosakkan, Allah akan mengheretnya ke neraka dengan wajahnya.

STATUS

Lemah

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 775, hadis nombor 3970. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(ضعيف) عن رفاعة بن رافع – رضي الله عنه -، قال: جمع رسول الله ﷺ قريشا، فقال: ((هل فيكم من غيركم؟)) قالوا: لا، إلا ‌ابن ‌أختنا، و حليفنا ومولانا، فقال: ((ابن أختكم منكم، وحليفكم منكم، ومولاكم منكم، إن قريشا أهل صدق وأمانة، فمن بغى لها العواثر، أكبه الله في النار لوجهه)). [خد، ك، السري بن يحيى في ((حديث الثوري))، حم، ابن أبي عاصم، الشافعي – الشرط الثاني -، ((الضعيفة)) (1716)]

(Lemah) Daripada Rifa’ah bin Rafi’ RA berkata: Rasulullah SAW mengumpulkan orang-orang Quraisy dan berkata: Adakah dari kalangan kamu yang bukan dari kamu? Mereka berkata: Tidak, kecuali anak saudara kami, orang yang berjanji dengan kami, dan tuan-tuan kami dan berkata: Anak saudara kamu adalah dari kamu, orang yang berjanji dengan kamu adalah dari kamu, tuan-tuan kamu adalah dari kamu, sesungguhnya Quraisy adalah orang yang jujur dan amanah, sesiapa yang melampau dengan perkara-perkara yang merosakkan, Allah akan mengheretnya ke neraka dengan wajahnya. [Riwayat al-Bukhari dalam al-Adab al-Mufrad, al-Hakim dalam al-Mustadrak, al-Sari bin Yahya dalam Hadith al-Thauri, Ahmad bin Hanbal dalam al-Musnad, Ibn Abi Asim dalam al-Sunnah, al-Syafie (perenggan kedua). Lihat Silsilah al-Dhaifah, no. 1716]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Telekom Malaysia Sdn Bhd, Coastline Marine Sdn Bhd, Hasnuri Sdn Bhd, Padi Pictures Sdn Bhd dan sumbangan orang ramai melalui Tabung Infaq, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.