Amalan yang paling disukai oleh Allah 'azza wa jalla adalah Subhah al-Hadith (tasbih dalam percakapan)

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

أحب العمل إلى الله – عز وجل – سبحة الحديث، وأبغض الأعمال إلى الله التحريف. قلنا: يا رسول الله! وما سبحة الحديث؟ قال: القوم يتحدثون والرجل يسبح. قلنا يا رسول الله! وما التحريف؟ قال: يكونون بخير؛ فيسألهم الجار والصاحب، فيقولون: نحن بشر! يشكون.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Amalan yang paling disukai oleh Allah ‘azza wa jalla adalah Subhah al-Hadith (tasbih dalam percakapan) dan amalan yang paling dibenci oleh Allah adalah al-Tahrif (penyelewengan), Kami bertanya: Wahai Rasulullah! Apakah maksud Subhah al-Hadith?, Baginda menjawab: Satu kumpulan yang sedang bercakap-cakap dalam masa sama ada seseorang yang sedang bertasbih. Kami bertanya lagi: Wahai Rasulullah! Apakah pula al-Tahrif?, Baginda menjawab: Mereka yang berada dalam keadaan baik, apabila jiran dan sahabat mereka bertanya berkenaan mereka, mereka menjawab: Kami dalam keadaan teruk, mereka mengadu.

STATUS

Palsu

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 1460, hadis nombor 7427. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(موضوع) عن عصمة بن مالك – رضي الله عنه – مرفوعاً: ((أحب العمل إلى الله – عز وجل – سبحة الحديث، وأبغض الأعمال إلى الله التحريف)). قلنا: يا رسول الله! وما سبحة الحديث؟ قال: ((القوم يتحدثون والرجل يسبح)). قلنا يا رسول الله! وما التحريف؟ قال: ((يكونون بخير؛ فيسألهم الجار والصاحب، فيقولون: نحن بشر! يشكون)). [طب، ((الضعيفة)) (3986)]

(Palsu)
Daripada ‘Ismah bin Malik RA secara marfu’ (disandarkan kepada Nabi SAW): Amalan yang paling disukai oleh Allah ‘azza wa jalla adalah Subhah al-Hadith (tasbih dalam percakapan) dan amalan yang paling dibenci oleh Allah adalah al-Tahrif (penyelewengan), Kami bertanya: Wahai Rasulullah! Apakah maksud Subhah al-Hadith?, Baginda menjawab: Satu kumpulan yang sedang bercakap-cakap dalam masa sama ada seseorang yang sedang bertasbih. Kami bertanya lagi: Wahai Rasulullah! Apakah pula al-Tahrif?, Baginda menjawab: Mereka yang berada dalam keadaan baik, apabila jiran dan sahabat mereka bertanya berkenaan mereka, mereka menjawab: Kami dalam keadaan teruk, mereka mengadu.
[Riwayat al-Tabarani dalam al-Mu'jam al-Kabir. Lihat Silsilah al-Da'ifah, no. 3986]

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.