Al-Mahdi tidak akan keluar hinggalah jiwa yang bersih terbunuh

Please complete the required fields.




TEKS BAHASA ARAB

إن المهدي لا يخرج حتى تقتل النفس الزكية، فإذا قتلت النفس الزكية، غضب عليهم من في السماء ومن في الأرض، فأتى الناس المهدي، فزفوه كما تزف العروس إلى زوجها ليلة عرسها، وهو يملأ الأرض قسطا وعدلا، وتخرج الأرض نباتها، وتمطر السماء مطرها، وتنعم أمتي في ولايته نعمة لم تنعمها قط.

TEKS BAHASA MALAYSIA

Sesungguhnya al-Mahdi tidak akan keluar hinggalah jiwa yang bersih terbunuh. Apabila jiwa yang bersih terbunuh, penduduk langit dan bumi pun marah kepada mereka, lalu orang ramai mendatangi al-Mahdi, mereka mengiringi al-Mahdi seperti pengantin perempuan diiringi kepada suaminya pada malam perkahwinan. Dia akan memenuhkan bumi dengan kesaksamaan dan keadilan. Bumi akan mengeluarkan tumbuh-tumbuhannya dan hujan akan mencurahkan hujannya. Umatku akan benar-benar mendapat nikmat di wilayahnya dengan nikmat yang belum pernah mereka dapat.

STATUS

Munkar

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Hadis ini disebut oleh Syeikh Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān حفظه الله dalam kitab himpunan hadis-hadis lemah dan palsu beliau berjudul Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj, di halaman 1320, hadis nombor 6741. Kitab ini adalah ringkasan kepada kitab Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah karya Syeikh Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī (m. 1420H) رحمه الله . Berikut adalah maklumat tentang hadis ini, seperti yang terdapat dalam kitab ini:

(منكر)
عن رجل من أصحاب النبي ﷺ: إن المهدي لا يخرج حتى تقتل النفس الزكية، فإذا قتلت النفس الزكية، غضب عليهم من في السماء ومن في الأرض، فأتى الناس المهدي، فزفوه كما تزف العروس إلى زوجها ليلة عرسها، وهو يملأ الأرض قسطا وعدلا، وتخرج الأرض نباتها، وتمطر السماء مطرها، وتنعم أمتي في ولايته نعمة لم تنعمها قط.
[ش، ((الضعيفة)) (2155)].

(Munkar)
Daripada seorang lelaki dalam kalangan sahabat Nabi SAW, katanya: Sesungguhnya al-Mahdi tidak akan keluar hinggalah jiwa yang bersih terbunuh. Apabila jiwa yang bersih terbunuh, penduduk langit dan bumi pun marah kepada mereka, lalu orang ramai mendatangi al-Mahdi, mereka mengiringi al-Mahdi seperti pengantin perempuan diiringi kepada suaminya pada malam perkahwinan. Dia akan memenuhkan bumi dengan kesaksamaan dan keadilan. Bumi akan mengeluarkan tumbuh-tumbuhannya dan hujan akan mencurahkan hujannya. Umatku akan benar-benar mendapat nikmat di wilayahnya dengan nikmat yang belum pernah mereka dapat.
[Riwayat Ibn Abi Shaybah dalam al-Musannaf. Lihat Silsilah al-Da'ifah, no. 2155].

RUJUKAN

Muḥammad Nāṣir al-Dīn al-Albānī, & Mashhūr bin Ḥasan Āl Salmān. (2010). Silsilah al-Aḥādīth al-Ḍa‘īfah wal-Mawḍū‘ah Mujarradah ‘An al-Takhrīj. Maktabah al-Ma‘ārif.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan Badan Kebajikan Islam Telekom Malaysia Berhad, Coastline Marine Sdn Bhd, Hasnuri Sdn Bhd, Padi Pictures Sdn Bhd dan sumbangan orang ramai melalui Tabung Infaq, dengan kerjasama Pejabat Mufti Wilayah dan beberapa universiti tempatan. Projek ini diketuai oleh Jabatan Pengajian Islam, Fakulti Sains Kemanusiaan, UPSI. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan amalan buat semua yang terlibat. Aamiin!

Mohon lapor sekiranya terdapat sebarang kesilapan.