Terung adalah ubat segala penyakit

TEKS BAHASA ARAB

الباذنجان شفاء من كل داء

TEKS BAHASA MALAYSIA

Terung adalah ubat segala penyakit

STATUS

Hadis palsu

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Kata Ibn al-Qayyim dalam Al-Manar Al-Munif,

وَنَحْنُ نُنَبِّهُ عَلَى أُمُورٍ كُلِّيَةٍ يعرف بِهَا كَوْنُ الْحَدِيثُ مَوْضُوعًا:

Dan kami berikan amaran terhadap perkara-perkara umum [yang melaluinya] dikenali dengannya keadaan hadis yang palsu. (Di dalam buku ini akan dijelaskan beberapa ciri umum hadis palsu.)[1]

Selepas menyebutkan ciri-ciri pertama untuk mengenali hadis palsu, seterusnya beliau menyebut,

وَمِنْهَا تَكْذِيبُ الْحِسِّ لَهُ كَحَدِيثِ

 Antara ciri-ciri hadis palsu juga ialah terdapat pendustaan yang jelas seperti hadis berikut:

الْبَاذِنْجَانُ لِمَا أُكِلَ لَهُ

“(Khasiat) terung sesuai dengan niat orang yang memakannya.”[2]

وَ

Dan hadis:

وَالْبَاذِنْجَانُ شِفَاءٌ مِنْ كُلِّ دَاءٍ

“Terung adalah ubat segala penyakit.”[3]

قَبَّحَ اللَّهُ وَاضِعَهُمَا فَإِنَّ هَذَا لَوْ قَالَهُ يُوحَنِّسُ أَمْهَرُ الأَطِبَّاءِ لسخر النَّاسُ مِنْهُ

Semoga Allah menghina pembuat hadis palsu ini. Hadis ini, andai diucapkan oleh sebahagian doktor yang jahil nescaya orang ramai akan mencelanya.

وَلَوْ أُكِلَ الْبَاذِنْجَانُ للحمى والسوداء الغالبة وَكَثِيرٍ مِنَ الأَمْرَاضِ لَمْ يَزِدْهَا إِلا شِدَّةً

            Jika terung ini dianggap sebagai ubat untuk demam dan sakit hitam pekat (masalah hempedu hitam), atau untuk mengubati pelbagai jenis penyakit lain, maka terung tidak akan menambahkan sesuatu melainkan menambahkan penyakit sahaja.

وَلَوْ أَكَلَهُ فَقِيرٌ لِيَسْتَغْنَى لَمْ يُفِدْهُ الْغِنَى أَوْ جَاهِلٌ لِيَتَعَلَّمَ لَمْ يُفِدْهُ الْعِلْمُ.

            Jika orang miskin makan terung dengan niat untuk menjadi kaya, dia tidak akan memperoleh kekayaan. Jika seorang yang bodoh makan terung dengan tujuan untuk menjadi pandai, dia tidak akan mendapat ilmu.


[1]Al-Manār Al-Munīf fī al-Ṣahīh wa al-Ḍa‘īf, hal. 50.
[2] Direkodkan oleh Ibnu Qayyim di dalam Zadul Ma’ad: 4/291. Beliau menyebutkan: Palsu dan direka-reka.
[3] Direkodkan oleh Ibnu Jauzi di dalam al-Maudhu’at: 3/124.

RUJUKAN

  • Muḥammad bin Abī Bakr, Ibn Qayyim al-Jawziyyah. 1390H. Al-Manār Al-Munīf fī al-Ṣahīh wa al-Ḍa‘īf tahqīq. ‘Abd al-Fattāḥ Abu Ghuddah. Halab: Maktabah al-Maṭbū‘āt al-Islāmiyyah, hal. 51.
  • Ibnu Qayyim al-Jauziyah. 2015. Kenali Hadis Sahih Dhoif Palsu. (Terjemahan al-Manār al-Munīf fi al-Ṣahīh wa al-Ḍa’īf) ed. Solehah Abu Bakar. Selangor: Kemilau Publika, hal. 43.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan seorang penaja yang menaja Projek Al-Manar Al-Munif yang dijalankan oleh Semakhadis.com. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan buat penaja tersebut dan warga tim semakhadis.com. Aamiin!