Sesiapa mandi di hari Jumaat dengan niat yang mengharapkan pahala

Teks Bahasa Arab

مَنِ اغْتَسَلَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ بِنِيَّةٍ وَحِسْبَةٍ كَتَبَ اللهُ لَهُ بِكُلِّ شَعْرَةٍ نُورًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَرَفَعَ لَهُ بِكُلِّ قَطْرَةٍ دَرَجَةً فِي الْجَنَّةِ مِنَ الدُّرِّ وَالْيَاقُوتِ وَالزَّبَرْجَدِ بَيْنَ كُلِّ دَرْجَتَيْنِ مَسِيْرَةِ مِئَة عَامٍ

Teks Bahasa Malaysia

Sesiapa mandi di hari Jumaat dengan niat yang mengharapkan pahala, maka Allah akan menulis baginya setiap rambut, satu cahaya pada hari kiamat dan Allah akan mengangkat setiap baginya satu titis, satu darjat, jarak antara dua darjat adalah perjalanan selama 100 tahun.

Status
  • Hadis Palsu
Komentar Ulama/Pengkaji Hadis

Kata Ibn al-Qayyim dalam al-Manar al-Munif,

وَالأَحَادِيثُ الْمَوْضُوعَةُ عَلَيْهَا ظُلْمَةٌ وَرَكَاكَةٌ وَمُجَازَفَاتٌ بَارِدَةٌ تُنَادِي عَلَى وَضْعِهَا وَاخْتِلاقِهَا عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِثْلَ حَدِيثِ

Hadis-hadis palsu ini adalah kegelapan, berlebihan dan menghembuskan bayu kepalsuan atas nama Rasulullah SAW seperti di dalam hadis:

مَنْ صَلَّى الضُّحَى كَذَا وَكَذَا رَكْعَةً أُعْطِيَ ثَوَابَ سَبْعِينَ نَبِيًّا

“Sesiapa solat Duha sekian rakaat maka akan diberi pahala 70 nabi.”

وَكَأَنَّ هَذَا الْكَذَّابَ الخبيث لم يعلم أَنَّ غَيْرَ النَّبِيِّ لَوْ صَلَّى عُمْرَ نُوحٍ عَلَيْهِ السَّلامُ لَمْ يُعْطَ ثَوَابَ نَبِيٍّ وَاحِدٍ.

Seolah-olah pendusta yang jahat ini tidak tahu bahawa sekalipun seseorang yang bukan nabi beribadah selama umur Nabi Nuh sekalipun, nescaya tidak akan menyamai pahala seorang nabi pun.

 وَكَقَوْلِهِ:

Sebagaimana di dalam hadis:

مَنِ اغْتَسَلَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ بِنِيَّةٍ وَحِسْبَةٍ كَتَبَ اللهُ لَهُ بِكُلِّ شَعْرَةٍ نُورًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَرَفَعَ لَهُ بِكُلِّ قَطْرَةٍ دَرَجَةً فِي الْجَنَّةِ مِنَ الدُّرِّ وَالْيَاقُوتِ وَالزَّبَرْجَدِ بَيْنَ كُلِّ دَرْجَتَيْنِ مَسِيْرَةِ مِئَة عَامٍ

“Sesiapa mandi di hari Jumaat dengan niat yang mengharapkan pahala, maka Allah akan menulis baginya setiap rambut, satu cahaya pada hari kiamat dan Allah akan mengangkat setiap baginya satu titis, satu darjat, jarak antara dua darjat adalah perjalanan selama 100 tahun.”

ومر فِي حَدِيثٍ طَوِيلٍ قَبَّحَ اللَّهُ وَاضِعَهُ وَهُوَ مِنْ عَمَلِ عُمَرَ بْنِ صُبْحٍ الْكَذَّابِ الْخَبِيثِ.

Hadis ini masih panjang. Semoga Allah mengutuk pembuat hadis ini, dia ialah Umar bin Subhin[1], pendusta yang keji.


[1] Dia adalah ‘Umar bin Subh bin ‘Umar al-Tamimi al-‘Adawi, Abu Nu’aym al-Khurasani. Kata Ibn Hajar, Matruk, Ibn Rahuyah mengelarnya pendusta. Lihat Taqrīb Al-Tahẓīb: 4922.

Rujukan
  • Muḥammad bin Abī Bakr, Ibn Qayyim al-Jawziyyah. 1390H. Al-Manār Al-Munīf fī al-Ṣahīh wa al-Ḍa‘īf tahqīq. ‘Abd al-Fattāḥ Abu Ghuddah. Halab: Maktabah al-Maṭbū‘āt al-Islāmiyyah, hal. 50.
  • Ibnu Qayyim al-Jauziyah. 2015. Kenali Hadis Sahih Dhoif Palsu. (Terjemahan al-Manār al-Munīf fi al-Ṣahīh wa al-Ḍa’īf) ed. Solehah Abu Bakar. Selangor: Kemilau Publika, hal. 39-40.
  • Aḥmad bin ‘Alī Al-‘Asqalānī. (1986). Taqrīb Al-Tahẓīb. (Muḥammad ‘Awwāmah, Ed.). Syria: Dār Al-Rashīd, hal. 414, no. 4922.
Makluman

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan seorang penaja yang menaja Projek Al-Manar Al-Munif yang dijalankan oleh Semakhadis.com. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan buat penaja tersebut dan warga tim semakhadis.com. Aamiin!