Manusia paling penipu adalah para tukang celup kain dan tukang tempa logam

TEKS BAHASA ARAB

أكذب الناس الصباغون والصواغون

TEKS BAHASA MALAYSIA

Manusia paling penipu adalah para tukang celup kain dan tukang tempa logam

STATUS

Palsu

KOMENTAR ULAMA/PENGKAJI HADIS

Kata Ibn al-Qayyim dalam Al-Manar Al-Munif,

وَنَحْنُ نُنَبِّهُ عَلَى أُمُورٍ كُلِّيَةٍ يعرف بِهَا كَوْنُ الْحَدِيثُ مَوْضُوعًا:

Dan kami berikan amaran terhadap perkara-perkara umum [yang melaluinya] dikenali dengannya keadaan hadis yang palsu. (Di dalam buku ini akan dijelaskan beberapa ciri umum hadis palsu.)[1]

وَمِنْهَا تَكْذِيبُ الْحِسِّ لَهُ

Antara ciri-ciri hadis palsu juga ialah terdapat pendustaan yang jelas[2] …

Selepas menyebutkan ciri-ciri pertama untuk mengenali hadis palsu, seterusnya beliau menyebut beberapa contoh antaranya,

ومن ذلك حديث

Antara lain adalah hadis:

أَكْذَبُ النَّاسِ الصَّبَّاغُونَ وَالصَّوَّاغُونَ

Manusia paling penipu adalah para tukang celup kain dan tukang tempa logam.”[3]

والحس يرد هذا الحديث،

Realiti sebenar menafikan hadis ini.

فإن الكذب في غيرهم أضعافه فيهم كالرافضة فإنهم أكذب خلق الله والكهان والطرائقيين والمنجمين.

Ini kerana kebohongan yang dilakukan oleh selain daripada dua golongan di atas berkali ganda lebih dasyat, seperti kelompok Rafidhah (Syiah), iaitu mereka adalah makhluk Allah yang paling pendusta. Begitu juga para bomoh, peramal dan ahli tilik bintang.

وقد تأوله بعضهم على أن المراد بالصباغ

Ada sebahagian orang mentafsirkan hadis ini dengan menyatakan bahawa tukang celup kain itu

الذي يزيد في الحديث ألفاظا تزينه

ialah orang yang menambah lafaz-lafaz hadis untuk memperindahkannya

والصواغ الذي يصوغ الحديث

dan yang dimaksudkan dengan tukang tempa logam ialah orang yang mencipta hadis[4].

ليس له أصل وهذا تكلف بارد لتأويل حديث باطل.

Sedangkan tiada asal-usulnya sama sekali pentafsiran seperti itu. Demikian adalah sikap menyusahkan diri untuk mentafsirkan hadis yang batil.


[1] Al-Manār Al-Munīf fī al-Ṣahīh wa al-Ḍa‘īf, hal. 50.
[2] Al-Manār Al-Munīf fī al-Ṣahīh wa al-Ḍa‘īf, hal. 51.
[3] Direkodkan oleh Ibnu Majah: 2152, Ahmad didalam Musnad: 2/292, 324, 345. Ibnu Jauzi dalam al-‘Ilal al-Mutanahiyah berkata: Tidak sahih.
[4] Orang yang mentafsirkan dengan cara itu ialah Abu Abdul Qasim bin Salam sepertimana yang tertulis di dalam kitab al-Kamil oleh Ibnu ‘Adi: 1/154.

RUJUKAN

  • Muḥammad bin Abī Bakr, Ibn Qayyim al-Jawziyyah. 1390H. Al-Manār Al-Munīf fī al-Ṣahīh wa al-Ḍa‘īf tahqīq. ‘Abd al-Fattāḥ Abu Ghuddah. Halab: Maktabah al-Maṭbū‘āt al-Islāmiyyah, hal. 52-54.
  • Ibnu Qayyim al-Jauziyah. 2015. Kenali Hadis Sahih Dhoif Palsu. (Terjemahan al-Manār al-Munīf fi al-Ṣahīh wa al-Ḍa’īf) ed. Solehah Abu Bakar. Selangor: Kemilau Publika, hal. 45.

MAKLUMAN

Maklumat ini merupakan hasil dari tajaan seorang penaja yang menaja Projek Al-Manar Al-Munif yang dijalankan oleh Semakhadis.com. Moga Allah jadikan ia sebagai pemberat timbangan buat penaja tersebut dan warga tim semakhadis.com. Aamiin!