Tempat yang paling dicintai Allah adalah masjid-masjidnya

أَحَبُّ الْبِلَادِ إِلَى اللَّهِ مَسَاجِدُهَا وَأَبْغَضُ الْبِلَادِ إِلَى اللَّهِ أَسْوَاقُهَا Tempat yang paling dicintai Allah (dalam sesuatu negeri) adalah masjid–masjidnya dan tempat yang paling dibenci Allah (dalam sesuatu negeri) adalah pasar–pasarnya … الراوي:أبو هريرة Perawi: Abu Hurairah المحدث:مسلم Ahli Hadis: Muslim المصدر:صحيح مسلم Sumber: Sahih Muslim الجزء أو الصفحة:671 Jilid atau halaman [atau no. hadis]: 671 حكم المحدث:صحيح Status oleh Ahli Hadis: … Read More

Berbincang-bincang dalam masjid itu mengikis pahala-pahala

الحَدِيثُ فِي المَسْجِدِ يَأْكُلُ الْحَسَنَاتِ كَمَا تَأكُلُ الْبَهَائِمُ الحَشِيْش “ Berbincang-bincang dalam masjid itu mengikis pahala-pahala seperti binatang ternak memakan rerumput.” Status Tiada asal Ulasan Hadits di atas tidak ada sumbernya. Al-Ghazali meriwayatkannya dalam kitab Ihya Ulumuddin I/136, tetapi al-Hafidz al-Iraqi menyatakan , “ Saya tidak mendapatkannya dari sumber aslinya.” Abdul Wahhab Taqiyuddin as-Subuki dalam kitab Tabaqat asy-Syafi’iyyah IV/145-147 menyatakan … Read More

Bercakap dalam masjid menghilangkan kebaikan

Teks Bahasa Arab الحديث في المسجد يأكل الحسنات كما تأكل البهائم الحشيش Teks Bahasa Melayu “Bercakap-cakap di masjid itu memakan (menghilangkan) kebaikan sebagaimana haiwan ternak memakan rumput” Status Tidak ada asalnya Rujukan Takhrij al-Ihya (1/136) Thabaqot Asy-Syafi’iyyah karya As-Subki (4/145) Silsilah al-Ahadith ad-Dhaifah (1/4)

Perbualan di dalam masjid itu memakan pahala-pahala

Teks Bahasa Arab الحديث في المسجد يأكل الحسنات كما تأكل البهائم الحشيش Teks Bahasa Melayu Perbualan di dalam masjid itu memakan pahala-pahala sepertimana haiwan ternak memakan rumput. Sumber Ihya Ulumuddin (1/136) Perawi – Status Tiada Asal Takhrij Al-Imam Al-Ghazali meriwayatkannya dalam kitab Ihya Ulumuddin (1/136), tetapi Al-Hafiz Al-Iraqi menyatakan, “Saya tidak menjumpainya dari sumber aslinya”. Hal ini juga dicatat oleh … Read More